Mengapa Virus Digunakan dalam Terapi Gen - Perbedaan Antara

Mengapa Virus Digunakan dalam Terapi Gen

Terapi gen adalah pengenalan bahan genetik asing ke dalam sel-sel tubuh untuk mengkompensasi gen abnormal atau untuk mensintesis protein yang bermanfaat. Transfer efisien bahan genetik ke dalam sel target sangat penting untuk mencapai efek terapeutik yang diinginkan. Untuk memfasilitasi transfer gen, vektor berbasis virus atau non-viral dapat digunakan sebagai sistem pengiriman. Virus adalah jenis vektor yang banyak digunakan untuk mentransfer DNA asing ke dalam sel. Jenis vektor virus yang paling umum digunakan dalam transfer gen adalah retrovirus, adenovirus, dan virus yang terkait adeno. Kemampuan virus untuk menginfeksi sel adalah fitur utama yang memungkinkan virus digunakan sebagai vektor dalam terapi gen.

Bidang-bidang Utama yang Dicakup

1. Apa itu Terapi Gen
- Definisi, Metode, Vektor
2. Mengapa Virus Digunakan dalam Terapi Gen
- Vektor Viral untuk Terapi Gen

Istilah Kunci: Perubahan Ekspresi Gen, Gen Fungsional, Rekombinasi Homolog, Siklus Hidup Menular, Terapi Gen, Virus, Vektor


Apa itu Terapi Gen

Terapi gen adalah penyisipan DNA normal langsung ke dalam sel untuk memperbaiki cacat genetik. Dua pendekatan utama terapi gen adalah memperkenalkan gen yang mengkode protein fungsional atau mentransfer entitas yang mengubah ekspresi gen dalam genom.

  1. Selama pengenalan gen fungsional ke dalam genom, potongan gen yang relatif besar (> 1 kb) dimasukkan ke dalam sel bersama dengan urutan promotor yang memulai ekspresi gen. Urutan pensinyalan yang memproses RNA langsung juga harus diperkenalkan bersama dengan daerah pengkode protein.
  2. Untuk mengubah ekspresi gen gen endogen dalam genom, bagian-bagian materi genetik yang relatif pendek (20-50 bp) yang saling melengkapi dengan mRNA dari gen yang rusak diperkenalkan.Perubahan ekspresi gen dapat dicapai dengan memblokir pemrosesan mRNA, inisiasi translasi atau mengarah pada penghancuran mRNA.

Metode pengiriman yang efisien seperti vektor memfasilitasi transfer gen ke dalam sel selama terapi gen. Dua jenis vektor digunakan dalam terapi gen: vektor virus dan vektor non-virus. Sistem pengiriman berbasis nonviral dapat berupa plasmid atau oligonukleotida yang disintesis secara kimia. Pemilihan vektor optimal didasarkan pada beberapa parameter:

  1. Jenis sel target dan karakteristiknya
  2. Diperlukan umur panjang ekspresi
  3. Ukuran materi genetik ditransfer

Mengapa Virus Digunakan dalam Terapi Gen

Karena siklus hidup infeksi, virus banyak digunakan dalam transfer gen selama terapi gen. Umumnya, virus menginfeksi sel inang dan bereplikasi di dalam sel inang dengan mengintegrasikan DNA virus ke dalam genom inang. Oleh karena itu, fragmen DNA yang tertarik dapat dimasukkan ke dalam sel dengan mengemasnya di dalam partikel virus. Tiga jenis utama vektor virus yang digunakan dalam terapi gen adalah retrovirus, adenovirus, dan virus terkait adeno (AAV). Selain itu, virus herpes simplex-1 (HSV-1), baculovirus, virus vaksin juga digunakan sebagai vektor. Penggunaan adenovirus dalam terapi gen ditunjukkan pada Gambar 1.


Gambar 1: Adenovirus dalam Terapi Gen

Untuk menggunakan virus sebagai vektor selama terapi gen, gen-gen jahatnya diganti dengan gen yang diinginkan. Sisa genom virus tetap sama. Unsur-unsur virus yang terinfeksi mengatur rekombinasi homolog dari genom virus yang dimodifikasi menjadi genom inang. Lokasi untuk rekombinasi homolog dapat ditentukan oleh urutan elemen-elemen rekombinasi. Setelah diintegrasikan ke dalam genom, DNA yang diperkenalkan secara stabil diekspresikan dan direplikasi bersama dengan genom inang.

Kesimpulan

Terapi gen adalah teknologi untuk mengobati gen yang rusak dalam genom dengan memperkenalkan DNA baru. Baik sistem pengiriman DNA virus dan nonviral memfasilitasi transfer DNA baru ke dalam sel. Sistem pengiriman virus memperkenalkan DNA baru ke dalam sel inang selama infeksi. DNA baru secara stabil diintegrasikan ke dalam genom inang dengan rekombinasi homolog, mengekspresikan dan mereplikasi bersama dengan genom.

Referensi:

1. PONDER, PARKER KATHERINE. "Vektor Terapi Gen."Pengantar Pengobatan Molekuler dan Terapi Gen., Wiley-Liss, Inc., 2001, hlm. 77–112.