Apa Perbedaan Antara Pengujian MTT dan MTS - Perbedaan Antara

Apa Perbedaan Antara Pengujian MTT dan MTS

Itu perbedaan utama antara uji MTT dan MTS adalah itu Uji MTT memiliki langkah tambahan yang terkait dengan pelarutan kristal formazan sedangkan uji MTS tidak terkait dengan pelarutan kristal formazan.

Uji MTT dan MTS adalah dua jenis tes yang digunakan untuk mengukur viabilitas sel in vitro. Mereka membantu untuk mengungkap efek dari molekul uji pada proliferasi sel dan sitotoksisitas, yang mempengaruhi kelangsungan hidup sel. Selain itu, uji MTT lebih memakan waktu daripada uji MTS.

Bidang-bidang Utama yang Dicakup

1. Apa itu MTT Assay
- Definisi, Proses, Pentingnya
2. Apa itu MTS Assay
- Definisi, Proses, Pentingnya
3. Apa Persamaan Antara MTT dan MTS Assay
- Garis Besar Fitur Umum
4. Apa Perbedaan Antara Pengujian MTT dan MTS
- Perbandingan Perbedaan Kunci

Ketentuan Utama

Proliferasi Sel, Viabilitas Sel, Sitotoksisitas, Uji MTS, Uji MTT


Apa itu MTT Assay

Uji MTT adalah uji viabilitas sel homogen pertama yang dikembangkan untuk format 96-sumur yang cocok untuk skrining throughput tinggi (HTS). Prinsip dari pengujian ini adalah untuk menentukan kelayakan sel berdasarkan pada kemampuan sel untuk mengurangi pewarna tetrazolium dengan aksi enzim, NAD (P) H-dependent seluler oxidoreductase seluler, yang terdapat dalam sel-sel yang layak. Di sini, pewarna tetrazolium yang digunakan untuk pengujian MTT adalah 3- (4,5-dimethylthiazol-2-yl) -2,5-diphenyltetrazolium bromide, yang berwarna kuning. Tindakan enzimatik yang disebutkan di atas menghasilkan pembentukan produk formazan yang tidak larut dalam bentuk kristal yang diendapkan di dalam sel dan dekat permukaan sel dan dalam media kultur. Namun, karena jumlah produk formazan diukur dengan cara mengukur absorbansi, kristal yang tidak larut harus dilarutkan terlebih dahulu dan kemudian absorbansi dapat diukur pada 570 nm.


Gambar 1: Reaksi MTT

Namun, meskipun pengujian MTT menggunakan lebih sedikit bahan dan langkah, ada beberapa kelemahan metode ini. Uji tidak cocok untuk menangguhkan sel. Selain itu, protein yang diendapkan dan puing-puing sel yang ada dalam sampel dapat mengganggu pengukuran absorbansi, mengurangi sensitivitas serta akurasi pengujian. Juga, waktu pengujian dan jumlah sel yang ada dalam sampel harus dioptimalkan untuk setiap jenis sel.

Apa itu MTS Assay

Uji MTS adalah metode baru untuk uji MTT karena menggunakan jenis baru pewarna tetrazolium, yang akhirnya menghasilkan produk formazan berair dan larut. Di sini, pewarna tetrazolium yang digunakan dalam uji MTS adalah 3- (4,5-dimethylthiazol-2-yl) -5- (3-carboxymethoxyphenyl) -2- (4-sulfophenyl) -2H-tetrazolium. Pembentukan zat warna formazan terlarut terjadi di hadapan phenazine methosulfate (PMS), yang berfungsi sebagai akseptor elektron menengah, mentransfer elektron dari NADH untuk mengurangi pewarna tetrazolium, membentuk produk formazan terlarut.


Gambar 2: Plat MTT

Pembentukan langsung produk formazan terlarut mengurangi langkah pelarutan produk formazan dari pengujian MTT. Oleh karena itu, pengujian MTS lebih efisien dan kurang memakan waktu. Selain itu, menghilangkan potensi kesalahan seperti kehilangan sel, yang dapat terjadi selama penghapusan media dan melarutkan produk formazan. Selain itu, produk formazan yang dihasilkan berwarna lebih gelap; ini meningkatkan sensitivitas dan akurasi pengujian.

Kesamaan Antara MTT dan MTS Assay

  • Uji MTT dan MTS adalah dua jenis tes yang menentukan viabilitas sel in vitro.
  • Kedua tes membantu untuk menilai efek molekul uji terhadap proliferasi sel dan sitotoksisitas.
  • Juga, keduanya adalah tes kolorimetri.
  • Selanjutnya, mereka menilai aktivitas metabolisme sel berdasarkan kemampuan sel untuk mengurangi pewarna tetrazolium ke formazan-nya.
  • Selain itu, enzim yang bertanggung jawab untuk reduksi di atas adalah NAD (P) H-dependent seluler oxidoreductase, yang hadir dalam sel-sel yang layak.
  • Selain itu, reaksi reduksi terjadi di luar sel oleh transpor elektron membran plasma.
  • Pereaksi MTT peka terhadap cahaya; karenanya, pengujian ini harus dilakukan dalam gelap.
  • Selain itu, waktu inkubasi untuk kedua pengujian adalah sama setelah penambahan pewarna tetrazolium dan 1 sampai 4 jam pada 37 ° C.

Perbedaan Antara MTT dan MTS Assay

Definisi

Uji MTT mengacu pada kolorimetripengujian kadar logam untuk menilai aktivitas metabolisme sel sementara uji MTS mengacu pada uji MTT 'satu langkah' yang menawarkan kenyamanan menambahkan pereaksi langsung ke kultur sel tanpa langkah-langkah intermiten yang diperlukan dalam uji MTT. Dengan demikian, ini adalah perbedaan utama antara pengujian MTT dan MTS.

Jenis Pewarna Tetrazolium Digunakan dalam Assay

Selanjutnya, sementara uji MTT menggunakan MTT (3- (4,5-dimethylthiazol-2-yl) -2,5-diphenyltetrazolium bromide), uji MTS menggunakan MTS (3- (4,5-dimethylthiazol-2-yl) -5 - (3-karboksimetoksifenil) -2- (4-sulfofenil) -2H-tetrazolium).

Kelarutan Produk Formazan

Juga, produk formazan dalam uji MTT tidak dapat larut sedangkan produk formazan dalam uji MTS larut. Oleh karena itu, ini adalah perbedaan penting antara pengujian MTT dan MTS.

Pengukuran Daya Serap

Selain itu, absorbansi diukur pada 570 nm dalam pengujian MTT sementara absorbansi diukur pada 490 nm.

Waktu

Waktu juga perbedaan antara pengujian MTT dan MTS. Uji MTS lebih hemat waktu dibandingkan uji MTT.

Sensitivitas dan Akurasi

Selain itu, uji MTT kurang sensitif dan kurang akurat karena puing-puing sel dan protein yang diendapkan dapat mengganggu pengukuran absorbansi sementara uji MTS lebih sensitif dan akurat karena pembentukan produk formazan yang lebih gelap.

Biaya

Perbedaan lain antara pengujian MTT dan MTS adalah biaya. Uji MTT lebih murah daripada uji MTS.

Kesimpulan

Uji MTT adalah uji klasik untuk mengukur viabilitas sel untuk menilai efek molekul uji terhadap proliferasi sel dan sitotoksisitas. Namun, produk formazan yang dihasilkan dalam uji MTT tidak dapat larut; karenanya, pengujian ini memerlukan langkah tambahan untuk melarutkan produk formazan. Sebaliknya, uji MTS adalah metode baru untuk mengukur viabilitas sel dan menggunakan jenis baru garam tetrazolium, yang menghasilkan formazan terlarut, mengurangi satu langkah dalam prosedur uji MTT. Oleh karena itu, uji MTS lebih efisien jika dibandingkan dengan uji MTT. Oleh karena itu, perbedaan utama antara pengujian MTT dan MTS adalah karakteristik produk formazan.

Referensi:

1. Riss TL, Moravec RA, Niles AL, dkk. Uji Kelayakan Sel. 2013 1 Mei [Diperbarui 2016 Jul 1]. Dalam: Sittampalam GS, Coussens NP, Brimacombe K, dkk., Editor. Manual Pedoman Assay [Internet]. Bethesda (MD): Eli Lilly & Company dan Pusat Nasional untuk Memajukan Ilmu Translasional; 2004-.