Apa Perbedaan Antara Mikrobiologi dan Parasitologi - Perbedaan Antara

Apa Perbedaan Antara Mikrobiologi dan Parasitologi

Itu perbedaan utama antara mikrobiologi dan parasitologi adalah itu mikrobiologi adalah studi tentang semua organisme mikroskopis sedangkan parasitologi adalah studi tentang parasit. Lebih jauh, mikrobiologi adalah cabang ilmu yang sangat beragam sementara parasitologi adalah cabang mikrobiologi.

Mikrobiologi dan parasitologi adalah dua cabang biologi. Mereka bertanggung jawab untuk mempelajari organisme mikroskopis. Secara umum, 20% dari mikroorganisme yang dikenal adalah parasit.

Bidang-bidang Utama yang Dicakup

1. Apa itu Mikrobiologi
- Definisi, Fitur, Signifikansi
2. Apa itu Parasitologi
- Definisi, Fitur, Signifikansi
3. Apa Persamaan Antara Mikrobiologi dan Parasitologi
- Garis Besar Fitur Umum
4. Apa Perbedaan Antara Mikrobiologi dan Parasitologi
- Perbandingan Perbedaan Kunci

Ketentuan Utama

Penyakit, Mikrobiologi, Mikroorganisme, Parasit, Parasitologi, Mikrobiologi Murni


Apa itu Mikrobiologi?

Mikrobiologi adalah studi tentang mikroorganisme termasuk bakteri, jamur, protozoa, ganggang, archaea, virus, prion, dll. Mikroorganisme ini dapat berupa uniseluler, multiseluler atau aseluler. Terutama, alat utama yang digunakan dalam mikrobiologi untuk mempelajari organisme ini adalah mikroskop. Dalam mikrobiologi, para ilmuwan mempelajari biologi sel, proses biokimia, hubungan habitat dan ekologi, dan berbagai aplikasi mikroorganisme. Di sini, sebagian besar mikroorganisme bermanfaat untuk menjaga integritas berbagai ekosistem. Mereka dapat digunakan untuk menghasilkan berbagai produk sampingan termasuk hormon, enzim, produk farmasi, dll. Juga, mereka dapat digunakan untuk mengubah kimia senyawa yang berbeda. Namun, beberapa mikroorganisme dapat bersifat patogen atau berbahaya.


Gambar 1: Gambaran Umum Mikroorganisme

Selain itu, dua cabang utama mikrobiologi dapat diidentifikasi sebagai mikrobiologi murni dan mikrobiologi terapan. Di sini, mikrobiologi murni meliputi bakteriologi, mikologi, parasitologi, protozoologi, virologi, imunologi, dll. Sedangkan mikrobiologi terapan termasuk mikrobiologi Nano, mikrobiologi prediktif, agen biologi, dll.

Apa itu Parasitologi?

Parasitologi adalah cabang mikrobiologi murni, yang terlibat dalam studi parasit. Secara umum, parasit adalah organisme dengan organisasi yang lebih rendah bila dibandingkan dengan inang, dan secara bersamaan melukai dan memperoleh rezeki dari inangnya. Parasit menghabiskan beberapa tahap perkembangan dari siklus hidup mereka di dalam inang. Oleh karena itu, parasitologi bertanggung jawab untuk menyelidiki mikroorganisme parasit dan hubungannya dengan inangnya. Secara rinci, parasitologi melibatkan studi tentang distribusi, biokimia, fisiologi, biologi molekuler, ekologi, evolusi, dan aspek klinis parasit, termasuk respons inang terhadap agen ini.


Gambar 2: Parasit Malaria dalam Apusan Darah

Selain itu, tiga kelompok utama parasit yang dipelajari dalam parasitologi adalah parasit protozoa, cacing parasit (cacing), dan arthropoda, yang secara langsung menyebabkan penyakit atau bertindak sebagai vektor berbagai patogen. Di sini, protozoa adalah parasit uniseluler sedangkan cacing dan arthropoda bersifat multiseluler. Secara signifikan, parasitologi bertanggung jawab untuk menemukan teknik untuk mendiagnosis penyakit parasit serta perawatan dan metode untuk prevalensi.

Kesamaan Antara Mikrobiologi dan Parasitologi

  • Mikrobiologi dan parasitologi adalah dua cabang biologi.
  • Mereka terutama terlibat dalam studi mikroorganisme
  • Juga, kedua bidang mempelajari siklus hidup, penyebaran, penyakit, dan prevalensi mikroorganisme.
  • Selain itu, mikroorganisme yang diteliti di kedua bidang termasuk bakteri, jamur, protozoa, ganggang, archaea, virus, prion, dll.

Perbedaan Antara Mikrobiologi dan Parasitologi

Definisi

Mikrobiologi mengacu pada cabang ilmu yang berurusan dengan mikroorganisme sedangkan parasitologi mengacu pada cabang biologi atau kedokteran yang berkaitan dengan studi organisme parasit. Jadi, inilah perbedaan utama antara mikrobiologi dan parasitologi.

Jenis Mikroorganisme

Sementara mikroorganisme di berbagai tingkat organisasi dipelajari dalam mikrobiologi, hanya mikroorganisme parasit yang dipelajari dalam parasitologi.

Korelasi

Perbedaan lain antara mikrobiologi dan parasitologi adalah bahwa mikrobiologi adalah cabang biologi sedangkan parasitologi adalah cabang mikrobiologi murni.

Pentingnya

Mikroorganisme yang dipelajari dalam mikrobiologi bermanfaat atau berbahaya sedangkan mikroorganisme yang dipelajari dalam parasitologi berbahaya dan dapat menyebabkan penyakit pada organisme lain. Oleh karena itu, ini juga merupakan perbedaan penting antara mikrobiologi dan parasitologi.

Jenis Studi

Selain itu, mikrobiologi bertanggung jawab untuk mempelajari biokimia, fisiologi, biologi sel, ekologi, evolusi, dan aspek klinis mikroorganisme sedangkan parasitologi bertanggung jawab untuk mempelajari parasit dan hubungannya dengan inang.

Kesimpulan

Mikrobiologi adalah studi tentang organisme yang tidak terlihat dengan mata telanjang. Ini berarti mereka mikroskopis. Dalam mikrobiologi, mikroorganisme dipelajari melalui biologi sel, biokimia, ekologi, evolusi, dan aspek klinisnya. Sebagai perbandingan, parasitologi adalah studi tentang mikroorganisme parasit. Secara umum, beberapa mikroorganisme memelihara hubungan parasit dengan organisme lain dan seringkali dapat menyebabkan penyakit pada inang. Oleh karena itu, perbedaan utama antara mikrobiologi dan parasitologi adalah jenis mikroorganisme yang diteliti dan jenis penelitian.

Referensi:

1. "Mikrobiologi: Definisi dan Mikroorganisme." Caister Academic Press,