Apa Perbedaan Antara Liposom dan Niosom - Perbedaan Antara

Apa Perbedaan Antara Liposom dan Niosom

Itu perbedaan utama antara liposom dan niosom adalah itu liposom terdiri dari fosfolipid, yang mengandung dua ekor hidrofobik sedangkan niosom terdiri dari surfaktan non-ionik, yang biasanya mengandung ekor hidrofobik tunggal. Selanjutnya, liposom mungkin mengandung kolesterol atau tidak, sementara niosom mengandung kolesterol. Selain itu, liposom rentan terhadap degradasi oksidatif, tetapi niosom lebih stabil. Oleh karena itu, niosom adalah cara sistem pembawa yang lebih mudah dan murah.

Liposom dan niosom adalah dua jenis vesikel rakitan yang dapat membawa molekul hidrofilik di dalam inti dan molekul hidrofobik di antara bilayer.

Bidang-bidang Utama yang Dicakup

1. Apa itu Liposom
- Definisi, Struktur, Pentingnya
2. Apa itu Niosom
- Definisi, Struktur, Pentingnya
3. Apa Persamaan Antara Liposom dan Niosom
- Garis Besar Fitur Umum
4. Apa Perbedaan Antara Liposom dan Niosom
- Perbandingan Perbedaan Kunci

Ketentuan Utama

Inti Berair, Bilayer, Sistem Pemberian Obat, Liposom, Niosom, Fosfolipid


Apa itu Liposom?

Liposom adalah vesikel berlapis-lapis yang terdiri dari inti berair yang dikelilingi oleh lapisan ganda lipid membran yang terdiri dari fosfolipid alami. Di sini, fosfolipid alami yang paling umum adalah fosfatidilkolin. Ukuran liposom dapat berkisar dari 20 nm hingga beberapa mikrometer. Ahli hematologi Inggris Alec D Bangham menggambarkan mereka pertama kali pada tahun 1961.

Selain itu, fosfolipid liposom adalah molekul amphipathic, yang mengandung kelompok kepala hidrofilik dan dua ekor hidrofobik. Oleh karena itu, dalam media berair, fosfolipid sejajar erat untuk membentuk lembaran bilayer planar, meminimalkan efek yang tidak menguntungkan dari fase berair dan melipat lembaran ini, membentuk vesikel dapat sepenuhnya menghilangkan efek yang tidak menguntungkan. Namun, beberapa liposom terdiri dari lapisan fosfolipid tunggal.


Gambar 1: Liposom

Selanjutnya, liposom bekerja sebagai pembawa untuk pemberian obat-obatan dan nutrisi. Di sini, obat-obatan atau nutrisi dilarutkan dalam inti berair liposom. Liposom mampu memberikan penargetan pasif selektif terhadap obat-obatan dalam proses yang dikenal sebagai liposomal doxorubicin. Dengan demikian, mereka meningkatkan kemanjuran terapi. Juga, ini mengurangi toksisitas obat karena enkapsulasi. Namun, liposom kurang stabil, dan memiliki paruh pendek. Juga, mereka kurang larut dan kadang-kadang mengalami kebocoran obat yang dienkapsulasi.

Apa itu Niosom?

Niosom adalah vesikel sintetis yang terdiri dari inti berair yang ditutup oleh lapisan luar berbasis surfaktan non-ion. Di sini, layer dapat berupa unilamellar atau multilamellar, yang berarti masing-masing berisi bilayers tunggal atau beberapa. Ukuran niosom terletak pada tingkat mikroskopis. Niosom adalah sistem pengiriman yang sangat mirip dengan liposom, yang dapat membawa molekul hidrofilik dalam inti berair dan molekul hidrofobik di antara bilayer.


Gambar 2: Niosom

Dibandingkan dengan liposom, niosom lebih stabil dan aktif secara osmotik. Selain itu, selain dari surfaktan non-ionik, lapisan luar niosom mengandung kolesterol, yang memberikan kekakuan dan bentuk yang tepat. Kita dapat melihat aplikasi nosom di Leishmaniasis, adjuvan imunologis, onkologi, pemberian obat transdermal dan oral, dan pencitraan diagnostik.

Kesamaan Antara Liposom dan Niosom

  • Liposom dan niosom adalah dua vesikel membran yang digunakan untuk membawa molekul ke target.
  • Keduanya terdiri dari bilayer yang terdiri dari molekul hidrofobik dan inti hidrofilik.
  • Juga, keduanya berfungsi sebagai kendaraan untuk administrasi obat-obatan farmasi dan nutrisi, yang dapat berupa hidrofilik atau hidrofobik.
  • Kedua jenis sistem pengiriman mengurangi toksisitas obat dan indeks terapi obat.
  • Selain itu, keduanya biodegradable, biokompatibel, dan non-imunogenik.

Perbedaan Antara Liposom dan Niosom

Definisi

Liposom mengacu pada kantung bulat molekul fosfolipid yang membungkus tetesan air, terutama yang dibentuk secara artifisial untuk membawa obat-obatan atau zat lain ke dalam jaringan. Sedangkan, niosom merujuk pada vesikel mikroskopis sintetik yang terdiri dari inti berair yang tertutup dalam lapisan ganda yang terdiri dari kolesterol dan satu atau lebih surfaktan nonionik. Jadi, ini adalah perbedaan mendasar antara liposom dan niosom.

Makna

Selain itu, liposom adalah jenis vesikel alami, sedangkan niosom adalah jenis vesikel sintetis.

Ukuran

Perbedaan lain antara liposom dan niosom adalah ukurannya. Liposom adalah vesikel yang relatif besar (10-3000 nm) sementara niosom lebih kecil (10-100 nm).

Bilayer hidrofobik

Perbedaan penting antara liposom dan niosom adalah liposom terdiri dari bilayer fosfolipid, sedangkan niosom terdiri dari surfaktan non-ionik dari kelas alkil atau dialkil poligliserol eter.

Bilayer Hidrofobik - Jenis Molekul

Jenis utama fosfolipid yang ditemukan dalam liposom adalah fosfatidilkolin sedangkan Span 20, 40, 60, 80, 85 dan Tween 20, 40, 60, 80 dapat ditemukan dalam niosom. Oleh karena itu, ini adalah perbedaan lain antara liposom dan niosom.

Jumlah Ekor

Selain itu, molekul fosfolipid liposom mengandung dua ekor sedangkan surfaktan non-ionik niosom mengandung satu ekor.

Kolesterol

Juga, lapisan ganda hidrofobik tidak mengandung kolesterol sedangkan lapisan ganda hidrofobik niosom mengandung kolesterol.

Stabilitas

Perbedaan lain antara liposom dan niosom adalah liposom kurang stabil karena rentan terhadap degradasi oksidatif, tetapi niosom lebih stabil.

Biaya produksi

Selain itu, sementara liposom memiliki biaya produksi yang tinggi, niosom murah untuk diproduksi.

Penyimpanan

Selain itu, kondisi penyimpanan khusus diperlukan oleh liposom sementara niosom tidak memerlukan kondisi seperti itu untuk disimpan.

Toksisitas

Toksisitas juga merupakan perbedaan antara liposom dan niosom. Liposom relatif beracun sedangkan niosom kurang toksik.

Aplikasi

Liposom digunakan sebagai pembawa pengiriman gen dan pengiriman obat, dalam terapi penggantian enzim yang resistan terhadap berbagai obat, terapi chelation sambil mengobati keracunan logam berat, terapi antivirus dan antimikroba, terapi tumor, imunologi, dan tata rias. Sebaliknya, niosom digunakan dalam Leishmaniasis, adjuvan imunologis, onkologi, pemberian obat transdermal dan oral, dan pencitraan diagnostik. Jadi, ini juga perbedaan utama antara liposom dan niosom.

Kesimpulan

Liposom adalah jenis vesikel yang terjadi secara alami, terdiri dari inti berair yang dikelilingi oleh lapisan ganda fosfolipid. Sebagai perbandingan, niosom adalah vesikel sintetis, terdiri dari inti berair yang dikelilingi oleh surfaktan non-ionik. Liposom kurang stabil sedangkan niosom lebih stabil. Baik liposom dan niosom penting sebagai kendaraan untuk mengangkut obat-obatan dan nutrisi ke target. Perbedaan utama antara liposom dan niosom adalah komposisi bilayer dan stabilitas hidrofobiknya.

Referensi:

1. Bartelds, Rianne et al. "Niosom, alternatif untuk pengiriman liposom"Ya, satu vol. 13,4 e0194179. 12 April 2018, doi: