Apa Keuntungan Pemrograman Suhu dalam Kromatografi Gas? - Perbedaan Antara

Apa Keuntungan Pemrograman Suhu dalam Kromatografi Gas?

Penyesuaian profil suhu selama kromatografi gas mengubah laju ramp komponen komponen, yang memungkinkan elusi cepat dari komponen yang diinginkan. Selama pemisahan campuran dengan komponen yang tidak diketahui dengan kromatografi gas, program suhu umum digunakan dalam penyelidikan perilaku retensi komponen. Kromatografi gas adalah teknik pemisahan analitik yang digunakan dalam pemisahan campuran senyawa volatil. Beberapa faktor seperti titik didih, berat molekul, dan polaritas relatif dari komponen campuran, panjang kolom, dan jumlah bahan yang disuntikkan bertanggung jawab untuk pemisahan campuran.

Bidang-bidang Utama Yang Dicakup

1. Apa itu Kromatografi Gas
- Definisi, Prinsip, Aplikasi
2. Apa Keuntungan Pemrograman Suhu dalam Kromatografi Gas
- Pengaruh Pemrograman Suhu pada Pemisahan

Istilah Kunci: Titik Didih, Detektor, Kromatografi Gas, Fase Seluler, Fasa Stasioner


Apa itu Kromatografi Gas?

Kromatografi gas adalah metode pemisahan untuk komponen volatil dari campuran menggunakan distribusi diferensial antara fase gerak gas dan fase stasioner cair.Fasa gerak adalah gas inert seperti argon, helium atau hidrogen. Fasa diam cair melapisi bagian dalam kolom sebagai lapisan tipis dalam kromatografi gas.

Komponen yang mudah menguap bergerak melalui fase diam bersama dengan fase diam. Pemisahan molekul dalam campuran tergantung pada beberapa faktor:

  • Titik didih komponen dalam campuran - Komponen dengan titik didih rendah dielusi dengan cepat.
  • Berat molekul komponen dalam campuran - Komponen dengan berat molekul lebih rendah dielusi dengan cepat.
  • Polaritas relatif dari komponen sehubungan dengan polaritas fase diam - Senyawa polar lebih banyak berinteraksi dengan fase diam dan terelusi perlahan.
  • Temperatur kolom - Temperatur kolom yang lebih tinggi mengelusi semua komponen lebih cepat dari kolom.
  • Panjang kolom - Panjang kolom yang lebih tinggi meningkatkan waktu elusi. Tapi, itu memberikan pemisahan yang tepat.
  • Jumlah bahan yang diinjeksi - Jumlah yang lebih tinggi dari komponen tertentu meningkatkan waktu elusi.

Instrumentasi kromatografi gas ditunjukkan pada Gambar 1.


Gambar 1: Kromatografi Gas

Detektor digunakan dalam identifikasi komponen yang terpisah dari campuran sehubungan dengan waktu dan menghasilkan kromatogram. Setiap puncak kromatogram mewakili jenis komponen tertentu dalam campuran. Pada kondisi tertentu, waktu elusi senyawa tertentu adalah konstan. Oleh karena itu, senyawa kromatogram dapat diidentifikasi berdasarkan waktu elusi (pengukuran kualitatif). Ukuran puncak mewakili jumlah komponen tertentu (pengukuran kuantitatif).

Apa Keuntungan Pemrograman Suhu dalam Kromatografi Gas?

Kromatografi gas menggunakan dua metode dalam kontrol suhu; operasi isotermal dan pemrograman suhu.

Operasi Isotermal

Selama operasi isotermal, kolom berjalan pada suhu konstan sepanjang proses. Suhu pada titik tengah rentang titik didih digunakan sebagai suhu isotermal. Ada kelemahan dalam metode ini ketika sampel mengandung senyawa berat dengan berat molekul lebih tinggi dan titik didih lebih tinggi. Kerugian ini meliputi:

  • Resolusi komponen lebih ringan pada suhu lebih tinggi
  • Puncak yang luas untuk senyawa yang dielusi kemudian
  • Efek akumulasi komponen yang lebih berat atau puncak hantu karena penguraian
  • Waktu lari lebih lama
  • Menurunkan throughput sampel

Pemrograman suhu

Selama mode pemrograman suhu, suhu kolom naik terus menerus pada tingkat yang dominan. Laju ramp atau laju elusi sebanding dengan suhu kolom. Pada awalnya, ia menggunakan suhu yang lebih rendah yang memberikan resolusi lebih tinggi dari senyawa yang lebih ringan. Dengan meningkatnya suhu, laju ramp dari senyawa yang lebih berat juga meningkat. Ini memberikan puncak yang lebih tajam untuk senyawa yang lebih berat. Keuntungan pemrograman suhu tercantum di bawah ini.

  1. Resolusi tinggi senyawa yang lebih ringan
  2. Puncak yang tajam untuk senyawa yang lebih berat
  3. Waktu lari berkurang
  4. Lebih sedikit akumulasi
  5. Throughput sampel yang lebih tinggi
  6. Rentang aplikasi diperpanjang dari satu kolom

Kesimpulan

Kromatografi gas adalah metode analisis pemisahan senyawa volatil dari campuran. Ini memisahkan senyawa terutama berdasarkan titik didih dan berat molekul. Pemrograman suhu memungkinkan resolusi yang lebih tinggi dari senyawa yang lebih ringan dan puncak yang tajam untuk senyawa yang lebih berat, mengurangi waktu jangka panjang yang dihasilkan oleh senyawa yang lebih berat.

Referensi:

1. "Kontrol Suhu Kolom Kromatografi Gas."Lab-Training.com, 29 Des 2015,