Apa Arti Hubris? - Perbedaan Antara

Apa Arti Hubris?

Apa Arti Hubris?

Dalam konteks modern, keangkuhan mengacu pada kebanggaan ekstrem dan kesombongan karakter. Kualitas-kualitas ini biasanya membawa kejatuhan karakter tersebut di akhir cerita. Dalam konteks Yunani kuno, keangkuhan merujuk pada perilaku kekerasan dan berlebihan yang akhirnya dihukum oleh keilahian.

Hubris seringkali merupakan karakteristik seseorang menikmati posisi yang kuat; ia kehilangan kontak dengan kenyataan karena kekuatan yang berlebihan ini dan mulai melebih-lebihkan kekuatan, kemampuan, dan prestasinya. Lambat laun, karakter ini melewati batas-batas biasa dan melanggar etika moral. Perilaku ini pada akhirnya menyebabkan kejatuhannya juga. Hubris dapat ditemukan dalam beberapa karakter utama dalam tragedi.


Kejatuhan Icarus dikaitkan dengan keangkuhannya.

Contoh Keangkuhan dalam Sastra

Karakter Macbeth dalam tragedi eponymous Shakespeare, Macbeth, adalah contoh bagus dari keangkuhan. Macbeth, yang menikmati kekuasaan besar di pengadilan Duncan, melebih-lebihkan kompetensi dan prestasinya ketika dia yakin bahwa dia bisa menggantikan Duncan. Dia menghancurkan di sekelilingnya dengan mencoba mewujudkan ambisi ini.

“Pangeran Cumberland! Itu sebuah langkah
Di mana saya harus jatuh, atau kalau tidak,
Karena di jalan saya terletak. Bintang-bintang, sembunyikan api Anda;
Jangan biarkan cahaya melihat hasrat hitam dan dalam saya.
Mata mengedip di tangan; namun biarkan itu terjadi
Yang ditakutkan mata, saat dilakukan, untuk dilihat. "

John Milton, dalam puisi epiknya yang terkenal Paradise Lost, menggambarkan Setan sebagai karakter yang memiliki kebanggaan dan kesombongan yang berlebihan. Usahanya untuk mengendalikan surga dimotivasi oleh keangkuhan. Keangkuhan inilah yang akhirnya membuatnya keluar dari surga. Tetapi ini tidak mengakhiri keangkuhannya. Kata-katanya "Lebih baik memerintah di Neraka, daripada melayani di Heav." adalah bukti keangkuhannya.

Dalam Doctor Faustus karya Christopher Marlow, keangkuhan bertindak sebagai aliran fatal protagonis. Kebanggaan dan kesombongan Faustus yang ekstrem menuntunnya untuk menandatangani perjanjian dengan iblis. Dia menjual jiwanya kepada iblis agar lebih unggul dari semua manusia lainnya.

Dalam Frankenstein yang ditulis oleh Mary Shelly, The protagonist menunjukkan keangkuhan dalam upayanya untuk menjadi ilmuwan yang unggul dan tak tertandingi dengan menciptakan monster. Pada akhirnya, monster ini menjadi penyebab kematian protagonis.

Tragedi terkenal Sophocles Oedipus adalah salah satu contoh pertama dari keangkuhan. Adalah keyakinannya bahwa ia dapat menentang nubuat-nubuat Tuhan yang pada akhirnya mengarah pada penggenapan nubuat-nubuat. Jadi kebanggaan dan kesombongannya menghasilkan kejatuhannya.

"Sirrah, apa yang membuatmu di sini? Dost kamu mengira
Untuk mendekati pintu saya, Anda bajingan berwajah kurang ajar,
Pembunuhku dan pemecah mahkota ku?
Ayo, jawab ini, apakah kamu mendeteksi dalam diriku
Sentuhan pengecut atau ketidaktahuan,
Itu membuatmu melakukan usaha ini?
Sepertinya saya terlalu sederhana untuk melihat
Si ular mencuri pada saya dalam gelap,
Atau terlalu lemah untuk scotch ketika aku melihatnya.
Ini _kau tidak ingin memiliki
Tanpa pengikut atau teman mahkota,
Hadiah yang harus dimenangkan oleh pengikut dan kekayaan. "

Gambar milik: