Apa Arti Hamartia? - Perbedaan Antara

Apa Arti Hamartia?

Apa Arti Hamartia?

Hamartia mengacu pada cacat atau kesalahan dalam protagonis yang mengarah pada serangkaian peristiwa yang berujung pada kejatuhan protagonis. Istilah hamartia berasal dari bahasa Yunani dan secara harfiah berarti berbuat salah atau meleset dari sasaran. Istilah Hamartia karena berkaitan dengan sastra pertama kali digunakan oleh Aristoteles dalam bukunya Poetics. Dia menyatakan bahwa menciptakan pahlawan yang kaya dan kuat dengan perpaduan kualitas buruk dan baik yang jatuh ke dalam kemalangan oleh Hamartia adalah alat plot yang kuat.

Misalnya, bayangkan seseorang yang berusaha mencapai posisi superior. Tetapi ia berakhir pada posisi yang bahkan lebih rendah karena upayanya. Hamartia dalam sebuah karakter bisa berupa apa saja, dari ketidaktahuan atau nasib hingga kemarahan atau kesombongan yang berlebihan. Kesalahan dalam penilaian, ambisi, kecemburuan, ketidaktahuan, nasib, kekikiran, keraguan adalah beberapa contoh umum dari hamartia yang ditemukan dalam literatur. Penting untuk dicatat bahwa hamartia karakter mungkin, pada awalnya, tampak seperti kualitas atau karakteristik terbaik dari orang itu. Pembaca, serta karakter, mungkin tidak menyadari kualitas ini merusak sampai akhir cerita.

Contoh Hamartia dalam Sastra

Pahlawan tragis yang diciptakan oleh Shakespeare dapat diambil sebagai contoh sempurna dari hamartia.

Ambisi buta Macbeth yang mengarah pada kejatuhannya, kecemburuan Othello yang mendorongnya untuk membunuh Desdemona, dan keraguan dan keinginan Hamlet untuk menghindari kejahatan dapat ditunjukkan sebagai contoh dari hamartia.

"Menjadi, atau tidak menjadi – itu adalah pertanyaan:
Apakah lebih mulia dalam pikiran untuk menderita
Gendongan dan panah keberuntungan yang keterlaluan
Atau untuk mengambil senjata melawan lautan masalah
Dan dengan menentang akhiri mereka. Mati, tidur ...

- Hamlet, Shakespeare


Dalam Romeo dan Juliet, sebenarnya bukan kesalahan dalam protagonis, tetapi nasib yang bertindak melawan Romeo dan Juliet. Oleh karena itu, tindakan nasib dapat dianggap sebagai hamartia dalam permainan ini.

"Dari keturunan fatal dua musuh ini
Sepasang kekasih star-cross mengambil hidup mereka;
Yang menggulingkan piteous misadventured
Apakah dengan kematian mereka mengubur perselisihan orang tua mereka. "

Dalam Perjalanan Panjang Eugene O'Neill's Journey into Night, kesalahpahaman James-nya yang menyebabkan dia menyewa seorang dokter yang tidak kompeten untuk merawat istrinya, Mary. Ini menghasilkan kecanduan Mary terhadap morfin yang pada akhirnya menyebabkan jatuhnya seluruh keluarga.

Dalam tragedi terkenal Yunani Sophocles Oedipus, kejatuhan tokoh protagonis itu menyebabkan ketidaktahuan dan keangkuhannya sendiri (kebanggaan dan kesombongan yang berlebihan yang berfungsi sebagai cacat fatal dalam karakter) yang membuatnya menentang ramalan para Dewa. Tetapi pada akhirnya, adalah usahanya untuk menentang ramalan yang secara ironis memenuhi ramalan itu.

OEDIPUS: Blind,
Hilang di malam hari, malam tanpa akhir yang merawatmu!
Kamu tidak bisa menyakitiku atau siapa pun yang melihat cahaya—
kamu tidak pernah bisa menyentuhku.
TIRESIAS: Benar, itu bukan nasib Anda
terjatuh di tangan saya. Apollo sudah cukup,
dan dia akan bersusah payah untuk menyelesaikan ini.
OEDIPUS: Creon! Apakah konspirasi ini miliknya atau milik Anda?
TIRESIAS: Creon bukan kejatuhan Anda, tidak, Anda milik Anda sendiri.

Gambar milik: