Apa Arti Cacophony? - Perbedaan Antara

Apa Arti Cacophony?

Apa Arti Cacophony?

Secara umum, hiruk-pikuk mengacu pada campuran suara tidak harmonis, keras dan menggetarkan. Sebagai alat sastra, hiruk-pikuk mengacu pada penggunaan yang disengaja dari suara-suara yang tidak sopan, kasar, dan tidak harmonis dalam sebuah baris atau kalimat. Cacophony adalah kebalikan dari euphony. Euphony adalah penggunaan suara yang merdu dan menyenangkan dalam satu baris atau kalimat.

Cacophony terutama dibuat dengan menggunakan konsonan peledak seperti p, b, d, t, g, k dan mendesis terdengar seperti s, sh, dan ch. Misalnya, lihat kalimat “Breakers menabrak batu bergerigi dan mencakar pasir dengan serangan brutal, memukul pantai. "Penggunaan b, p, j, c menciptakan efek sumbang dalam kalimat ini. Penulis juga menggunakan onomatopoeia untuk mencerminkan suara tidak menyenangkan yang diciptakan oleh sumber yang tidak menyenangkan. Misalnya, Robert Frost menggunakan frasa ‘Dengungan itu menggeram dan bergetar di halaman.” dalam puisinya 'Out Out'. Kata-kata tidak sopan ini digunakan untuk menggambarkan gergaji yang bertindak sebagai sumber kehancuran.

Cacophony sering digunakan sebagai alat untuk menggambarkan situasi sumbang atau konflik menggunakan suara sumbang. Penggunaan berulang-ulang dari bunyi-bunyi tidak berperasaan seperti itu membuat para pembaca membayangkan ketidaknyamanan situasi. Meskipun hiruk-pikuk umumnya digunakan oleh penyair, itu bukan alat yang tidak biasa untuk novelis dan penulis naskah drama juga. Contoh-contoh di bawah ini akan membantu Anda memahami fungsi perangkat sastra ini dengan lebih baik.


Contoh Cacophony

"Dan karena aku tidak asing dengan seni perang, aku punya deskripsi tentang meriam, culverin, senapan, karabin, pistol, peluru, bubuk, pedang, bayonet, pertempuran, pengepungan, mundur, serangan, melemahkan, menangkal, membombardir, membombardir, laut -pertarungan ... "

Deskripsi dari Jonathan Swift's Gulliver'ss Travels ini menggambarkan kebrutalan dan keburukan perang. Swift sengaja menciptakan bunyi-bunyi yang tidak sopan dan menggelegar menggunakan konsonan seperti p, b, dan c untuk menekankan kengerian perang.

“Dia adalah seorang pemuda langsing, mati, hampir cantik berusia sekitar dua puluh. Dia berbaring dengan satu kaki ditekuk di bawahnya, rahangnya di tenggorokan, wajahnya tidak ekspresif atau tidak ekspresif. Satu mata tertutup. Yang lainnya adalah lubang berbentuk bintang. "

Kutipan ini ditemukan dalam cerita "The Man I Killed" from Hal-Hal yang Mereka Lakukan oleh Tim O'Brien juga menggambarkan kengerian perang. Dalam contoh khusus ini, narator memberikan deskripsi singkat tentang orang mati. Dia menggunakan banyak kata dan frasa yang menggelegar seperti 'kaki tertekuk di bawah', 'rahang di tenggorokannya', 'lubang berbentuk bintang'. Kata-kata ini juga menciptakan citra yang mengejutkan dan mengerikan di benak pembaca.

‘Sungguh brillig, dan jari-jari kaki yang licin
Apakah pilin dan gimble di wabe;
Semua mimsy adalah borogov, sebuah
Dan mome raths outgrabe. "

Puisi omong kosong ini ditemukan dalam novel Lewis Carol "Melalui Kaca Mencari, dan Apa yang Ditemukan Alice Di Sana" dibuat menggunakan campuran kata-kata kasar, tidak sopan. Alice, sang protagonis, setelah mendengar puisi ini, mengatakan bahwa puisi ini memenuhi kepalanya dengan ide-ide yang membingungkan. Jadi, ini menimbulkan kebingungan dan kebingungan.

"Dengar lonceng alarum yang keras–
Lonceng kurang ajar! Apa kisah teror, sekarang, turbulensi mereka memberi tahu!
Di telinga malam yang mengejutkan
Bagaimana mereka meneriakkan perselisihan mereka!
Terlalu banyak ketakutan untuk berbicara,
Mereka hanya bisa menjerit, menjerit,
Tidak selaras, ”

Contoh di atas dari puisi terkenal Edgar Allen Poe 'The Bells' meniru suara lonceng. Penyair menggunakan suara-suara sumbang dan sumbang untuk menciptakan efek lonceng alarm yang suaranya biasanya menakutkan.

“Keluar, tempat terkutuk! Keluar, kataku! —Satu, dua. Jadi, mengapa, ini saatnya untuk melakukannya? Neraka itu suram! —Makan, tuanku, mainkan! Seorang prajurit, dan sudah pernah mendengar? Apa yang perlu kita khawatirkan siapa tahu itu, ketika tidak ada yang bisa memanggil kekuatan kita untuk bertanggung jawab?

Dialog di atas dikatakan oleh Lady Macbeth dalam drama terkenal Shakespeare, Macbeth. Lady Macbeth perlahan-lahan turun ke kegilaan di bagian drama ini. Oleh karena itu, Shakespeare menggunakan hiruk-pikuk untuk mencerminkan tekanan mental yang parah dari Lady Macbeth.