Apa saja sifat-sifat Alkana - Perbedaan Antara

Apa saja sifat-sifat Alkana

Artikel ini menyajikan kepada pembaca jawaban yang lengkap untuk pertanyaan apa saja sifat-sifat Alkana. Ini memberikan deskripsi sifat kimia dan fisik Alkana. Alkana bervariasi dengan berat molekul dan struktur molekul. Ada dua pengaturan molekul utama di Alkana; yaitu, alkana asiklik (CnH2n + 2) dan alkana siklik (CnH2n). Artikel ini berfokus terutama pada alkana asiklik dan sifat-sifatnya, dan menjelaskan perbedaan sifat alkana bercabang dan tidak bercabang. Alkana bercabang dan alkana bercabang memiliki sifat kimia dan fisik yang berbeda yang menggambarkan reaktivitas kimianya, sifat ikatan, kerapatan dan kelarutan, alasan variasi titik didih dan titik lebur. Secara umum, artikel ini menjawab, 'bagaimana' dan 'mengapa' sifat fisik alkana berubah di sepanjang seri alkana.

Apa itu Alkana?

Alkana hanya mengandung atom Karbon dan hidrogen. Mereka hanya memiliki ikatan tunggal antara atom karbon (ikatan C-C). Mereka disebut "hidrokarbon jenuh." Molekul organik yang dibentuk hanya dengan atom Karbon dan Hidrogen disebut "hidrokarbon." Menurut model hibridisasi orbital, semua atom karbon di Alkanes memiliki hibridisasi SP3. Mereka membentuk ikatan sigma dengan atom Hidrogen yang menghasilkan geometri molekul seperti tetrahedron.

Formula molekuler umum dari Alkana

Alkana memiliki rumus molekul umum CnH2n + 2. Alkana terkecil adalah Metana (CH4).


Struktur molekul Alkana

Alkana asiklik: Tidak ada formasi cincin dalam struktur. Namun, itu bisa memiliki pengaturan molekul bercabang atau tidak bercabang. Alkana yang tidak bercabang terkadang disebut n-alkana.


Sikloalkana: Ada pengaturan molekul melingkar dalam struktur. Sikloalkana memiliki rumus umum CnH2n.

Sifat kimia dari Alkana

Reaktivitas

Alkana bersifat lembam terhadap banyak pereaksi kimia. "Parafin" adalah nama lama untuk hidrokarbon. Ini berasal dari kata Latin "parumaffinis," yang berarti "dengan sedikit afinitas". Alasannya adalah ikatan Karbon-Karbon (C-C) dan Karbon-Hidrogen (C-H) cukup kuat. Sangat sulit untuk memutuskan ikatan mereka kecuali alkana dipanaskan pada suhu yang cukup tinggi. Ikatan C-H juga kuat, karena atom Karbon dan Hidrogen memiliki nilai elektronegativitas yang hampir sama.

Pembakaran

Alkana mudah terbakar di udara. Reaksi antara Alkana dengan kelebihan Oksigen disebut “pembakaran.” Dalam reaksi ini, alkana dikonversi menjadi Karbon dioksida (CO2) dan air.


Reaksi pembakaran adalah eksotermik, yang berarti mereka mengeluarkan panas. Oleh karena itu, alkana dapat digunakan sebagai sumber energi.

Properti Fisik Alkana

Alkana ada dalam ketiga bentuk: sebagai gas, cairan dan padatan. Metana, Etana, propana, dan butana adalah gas dalam suhu kamar. Struktur pentana, heksana, dan heptana yang tidak bercabang adalah cairan. Alkana dengan berat molekul lebih tinggi adalah padatan.

CH4 C4H10 Gas

C5H12 C17H36 Cairan

Alkana dengan padatan lunak berbobot molekul lebih tinggi

Kelarutan

Alkana adalah senyawa organik non-polar. Air adalah pelarut polar, sehingga alkana tidak larut dalam air. Mereka dikatakan senyawa "hidrofobik" (berarti 'membenci air'). Mereka dilarutkan dalam pelarut organik non-polar atau lemah. Alkana digunakan sebagai pelumas dan pengawet yang baik untuk logam karena, mereka melindungi permukaan logam dari mencapai air; mencegah korosi.

Massa jenis

Kepadatan Alkana lebih rendah dari kerapatan air. Nilai kerapatan mereka hampir 0,7 g mL-1, mengingat kerapatan air sebagai 1,0 g mL-1. Sebagai contoh, jika kita mencampur Alkana dengan air, lapisan Alkana terpisah di atas air, karena Alkana kurang padat dibandingkan dengan air dan mereka tidak larut dalam air.

Titik didih

Untuk alkana tak bercabang, titik didih meningkat dengan lancar seiring dengan meningkatnya jumlah atom karbon dan berat molekul. Molekul yang lebih besar memiliki luas permukaan yang lebih besar memberikan kemampuan yang lebih besar untuk membentuk interaksi van der waals (London force interaksi). Meskipun ini adalah gaya antarmolekul yang lemah, mereka meningkatkan titik didih dan dengan demikian mencegah penguapan.

Secara umum, alkana bercabang memiliki titik didih lebih rendah dibandingkan dengan alkana tidak bercabang yang sama, memiliki jumlah atom karbon yang sama. Perbedaan titik didih muncul karena alkana bercabang yang lebih kompak adalah area permukaan yang kecil, dan dengan demikian memfasilitasi area permukaan yang lebih sedikit untuk interaksi gaya London. Ini menurunkan titik didih dalam alkana bercabang.


Titik lebur

Untuk n-alkana, ini mengikuti variasi yang sama dengan titik lebur; titik leleh meningkat dengan berat molekul. Namun, ada sedikit perbedaan dalam titik leleh antara alkana dengan jumlah atom karbon dan jumlah atom karbon yang ganjil.Alkana dengan jumlah atom karbon genap memiliki titik lebur yang lebih tinggi, karena mereka dikemas dengan baik ke dalam struktur padat. Oleh karena itu, suhu yang lebih tinggi di sepanjang seri alkana diperlukan untuk mencairkannya. Oleh karena itu, variasi titik lebur tidak menunjukkan kurva yang halus di sepanjang seri alkana.

Secara umum, alkana bercabang memiliki titik lebur yang lebih tinggi daripada n-alkana dengan jumlah atom karbon yang sama. Struktur bercabang memberikan struktur 3D yang lebih kompak. Dengan mudah dimasukkan ke dalam struktur padat dengan titik lebur yang tinggi.

Properti Alkana - Ringkasan

Alkana adalah hidrokarbon dengan rumus kimia CnH2n + 2. Semua atom Karbon adalah hibridisasi SP3, dan membentuk ikatan sigma yang mengarah ke sudut tetrahedron. Baik titik didih maupun titik leleh bertambah dengan berat molekul. Percabangan rantai memiliki efek besar untuk keduanya, titik leleh dan titik didih, tetapi dengan cara yang berlawanan. Percabangan alkana menurunkan titik didih, sebaliknya bercabang alkana meningkatkan titik lebur. Untuk seri n-alkana, variasi titik didih dan titik lebur menunjukkan grafik tren ke atas. Namun demikian, grafik untuk titik leleh, tidak memiliki bentuk yang halus.

Alkana stabil secara kimia dan biasanya tidak terlibat dalam reaksi kimia. Mereka tidak larut dalam pelarut polar dan larut dalam pelarut organik non-polar atau lemah. Alkana kurang padat dari air.

Alkana menunjukkan isomerisme; ada beberapa struktur molekul untuk satu rumus molekul. Sifat fisik dan kimianya berubah dengan struktur.

APA PROPERTI ALKENES