Perbedaan Antara Lemak Jenuh dan Jenuh - Perbedaan Antara

Perbedaan Antara Lemak Jenuh dan Jenuh

Perbedaan Utama - Lemak Jenuh vs Lemak Tak Jenuh

Ada dua jenis lemak yang dikenal sebagai lemak jenuh dan tak jenuh. Banyak orang percaya bahwa semua lemak itu jahat dan itulah yang membuat Anda gemuk. Ini tidak benar; Anda membutuhkan jumlah lemak tertentu dalam diet harian Anda untuk menjaga tubuh Anda tetap sehat. Karena itu, penting untuk memahami jenis lemak mana yang lebih sehat daripada yang lain. Dengan kata lain, penting untuk memahami perbedaan antara lemak jenuh dan tak jenuh untuk memilih opsi yang sehat. Lemak jenuh adalah senyawa lemak di mana asam lemak memiliki ikatan tunggal. Sebaliknya, lemak tak jenuh adalah senyawa lemak di mana asam lemak memiliki ikatan tunggal dan rangkap. Ini adalah perbedaan utama antara lemak jenuh dan tak jenuh. Selain itu, lemak jenuh dapat meningkatkan risiko penyakit jantung koroner dan sindrom metabolik lainnya sementara lemak tak jenuh dapat membantu menjaga tubuh Anda berfungsi dengan sehat. Artikel ini membahas berbagai sifat kimia dan fisik lemak jenuh dan tak jenuh.

Apa itu Lemak Jenuh?

Lemak jenuh adalah molekul lemak yang terdiri dari dua jenis molekul yang lebih kecil yang dikenal sebagai monogliserida dan asam lemak. Asam lemak ini dalam molekul lemak jenuh hanya memiliki ikatan tunggal. Asam lemak terbuat dari rantai panjang atom karbon (C), dan beberapa atom karbon ini hanya dihubungkan oleh ikatan tunggal (-C-C-). Asam lemak yang mengandung ikatan rangkap dapat bereaksi dengan hidrogen untuk membentuk lemak jenuh. Sebagian besar lemak hewani dianggap sebagai lemak jenuh. Ketika makanan jenuh terpapar ke atmosfer, mereka tidak rentan terhadap oksidasi dan tengik lebih lanjut.

Apa itu Lemak Tak Jenuh

Lemak tak jenuh adalah lemak atau asam lemak yang memiliki ikatan tunggal dan ikatan rangkap. Dengan kata lain, molekul lemak ini harus memiliki setidaknya satu ikatan rangkap dalam rantai asam lemak. Lemak tak jenuh dapat dibagi lagi menjadi dua kategori. Mereka adalah lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda. Lemak tak jenuh tunggal hanya mengandung satu ikatan rangkap, sedangkan lemak tak jenuh ganda mengandung lebih dari satu ikatan rangkap. Ketika makanan tak jenuh terpapar ke atmosfer, mereka rentan terhadap oksidasi dan tengik lebih lanjut.

Perbedaan Antara Lemak Jenuh dan Jenuh

Definisi

Lemak jenuh: Lemak jenuh adalah lemak, atau asam lemak yang hanya memiliki ikatan tunggal.


Gambar 1: Contoh asam lemak jenuh - asam miristat

Lemak tak jenuh: Lemak tak jenuh adalah lemak, atau asam lemak memiliki ikatan tunggal dan ikatan rangkap.


Gambar 2: Contoh untuk asam lemak tak jenuh - asam oleat

Kategorisasi

Lemak jenuh: Lemak jenuh tidak lagi dibagi menjadi beberapa subkategori.

Lemak tak jenuh:Lemak tak jenuh dibagi menjadi dua kategori. Mereka adalah lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda.

Sifat Fisik

Lemak jenuh: Karena struktur kimianya, lemak jenuh memiliki konsistensi padat pada suhu kamar.

Lemak tak jenuh: Karena struktur kimianya, lemak tak jenuh memiliki konsistensi cair pada suhu kamar.

Contoh Paling Umum

Lemak jenuh: Asam palmitat, asam stearat, asam laurat dan asam miristat adalah contoh umum dari lemak jenuh.

Lemak tak jenuh:Asam palmitoleat, asam oleat, asam miristoleat, asam linoleat, dan asam arakidonat adalah contoh umum dari lemak tak jenuh.

Sumber Paling Umum

Lemak jenuh: Sebagian besar lemak yang berasal dari hewan dianggap sebagai lemak jenuh. Contoh;

  • Minyak "tropis" seperti inti sawit, kelapa dan produk susu yang kaya akan asam laurat dan miric
  • daging, telur, coklat, dan kacang-kacangan terutama kaya akan asam palmitat dan stearat
  • Lemak jenuh juga kaya akan makanan olahan dan gorengan seperti sosis, pizza, burger, kue kering,

Lemak tak jenuh: Sebagian besar lemak nabati dianggap sebagai lemak jenuh. Contohnya adalah minyak dari alpukat, kacang-kacangan, minyak nabati (seperti minyak kanola dan minyak zaitun), kedelai, rapeseed, bunga evening primrose, sereal, minyak ikan dan minyak bunga matahari.

Rekomendasi diet

Lemak jenuh: Menurut rekomendasi American Heart Association, kurang dari 7% dari asupan kalori harian Anda harus terdiri dari lemak jenuh. Tetapi untuk orang normal dan sehat, rekomendasi harian adalah 10% dari asupan kalori harian Anda harus terdiri dari lemak jenuh.

Lemak tak jenuh: Tidak ada rekomendasi khusus untuk lemak tak jenuh.

Metode Analisis

Lemak jenuh:Asam lemak jenuh dipisahkan oleh kromatografi gas metil ester atau kromatografi lapis tipis dan kromatografi gas, dan spektroskopi massa dapat digunakan untuk menganalisis molekul-molekul ini.

Lemak tak jenuh:Asam lemak tak jenuh dipisahkan oleh kromatografi gas metil ester atau kromatografi lapis tipis dan kromatografi gas, dan spektroskopi massa dapat digunakan untuk menganalisis molekul-molekul ini. Selain itu, nilai yodium dapat digunakan untuk menentukan proporsi lemak tak jenuh.

Kerentanan terhadap Oksidasi

Lemak jenuh: Ketika makanan jenuh terpapar ke atmosfer, mereka tidak rentan terhadap oksidasi dan tengik lebih lanjut.

Lemak tak jenuh: Ketika makanan tak jenuh terpapar ke atmosfer, mereka rentan terhadap oksidasi dan tengik lebih lanjut.

Aspek Kesehatan

Lemak jenuh: Jumlah konsumsi lemak jenuh yang tinggi;

  • Dapat meningkatkan kolesterol LDL dan risiko penyakit jantung
  • Meningkatkan risiko diabetes tipe II dan obesitas

Lemak tak jenuh:Lemak tak jenuh dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan. Mereka;

  • Mengurangi risiko perkembangan kanker
  • Cegah penyakit kardiovaskular, agregasi trombosit dan hipertensi
  • Membantu mengurangi kolesterol LDL (kolesterol jahat) dan meningkatkan kolesterol HDL (kolesterol baik)
  • Memiliki aktivitas anti-inflamasi dan menurunkan tanda peradangan dalam darah seperti protein C-reaktif dan interleukin 6. Namun, beberapa lemak tak jenuh memiliki sifat pro-inflamasi dan anti-inflamasi.
  • Mengurangi risiko rheumatoid arthritis
  • Suplemen diberikan kepada anak-anak penderita autisme dan penyakit Alzheimer
  • Perkembangan Brian pada anak kecil


Kesimpulannya, lemak jenuh dan tak jenuh memiliki beberapa peran dalam tubuh manusia. Selain menjadi komponen utama dari lemak yang disimpan, mereka juga berfungsi sebagai blok bangunan penting dari membran sel dan mengatur proses inflamasi. Dalam sudut pandang nutrisi, lemak tak jenuh lebih baik daripada lemak jenuh. Tetapi keduanya adalah molekul yang padat energi sehingga Anda harus mengonsumsi keduanya dalam level pengendalian diri karena keduanya dapat memasukkan kalori ke dalam makanan sehari-hari.

Referensi:

Okuyama, H., Ichikawa, Y., Sun, Y., Hamazaki, T. and Lands, W.E.M. (2006). ω3 Asam Lemak Efektif Mencegah Penyakit Jantung Koroner dan Penyakit Terlambat-Akhir Lainnya - Sindrom Asam Linoleat Berlebihan. Di Okuyama, H. Pencegahan Penyakit Jantung Koroner. Ulasan Dunia tentang Nutrisi dan Diet. hlm. 83–103.

Ricciotti, Emanuela dan FitzGerald, Garret, A. (2011). Prostaglandin dan peradangan. Jurnal Asosiasi Jantung Amerika, 31(5): 986–1000.

Scorletti, E. dan Byrne, C. D. (2013). Asam lemak omega-3, metabolisme lipid hati, dan penyakit hati berlemak nonalkohol. Ulasan tahunan nutrisi, 33 (1): 231–48.

Vafeiadou K, Weech M, Altowaijri H, et al. Penggantian lemak jenuh dengan lemak tak jenuh tidak berdampak pada fungsi vaskular tetapi efek menguntungkan pada biomarker lipid, E-selectin, dan tekanan darah: hasil dari studi Dietary Intervention dan VAScular function (DIVAS) yang dikendalikan secara acak. Am J Clin Nutr. 2015 Jul; 102 (1): 40-8.

De Souza RJ, Mente A, Maroleanu A, dkk. Asupan asam lemak jenuh dan trans tak jenuh dan risiko semua penyebab kematian, penyakit kardiovaskular, dan diabetes tipe 2: tinjauan sistematis dan meta-analisis studi observasi. BMJ 2015; 351: 1-16.

Gambar milik:

"Representasi dua dimensi dari asam miristat asam lemak jenuh" oleh Calvero. - Dibuat sendiri dengan ChemDraw., (Domain Publik) via