Perbedaan Antara Mendeleev dan Tabel Periodik Modern - Perbedaan Antara

Perbedaan Antara Mendeleev dan Tabel Periodik Modern

Perbedaan Utama - Mendeleev vs Modern Periodic Table

Tabel periodik adalah susunan unsur-unsur kimia sesuai dengan sifat kimia dan fisiknya. Tabel periodik modern dibuat setelah serangkaian versi tabel periodik yang berbeda. Ahli Kimia Rusia / Profesor Dmitri Mendeleev adalah yang pertama muncul dengan struktur untuk tabel periodik dengan kolom dan baris. Fitur ini adalah blok bangunan utama untuk tabel periodik modern juga. Mendeleev mampu mengidentifikasi bahwa sifat-sifat kimia unsur mulai berulang setiap kali setelah sejumlah unsur. Oleh karena itu, istilah 'periode' mulai digunakan, menyerupai karakter pengulangan ini. Kolom dalam tabel periodik disebut kelompok, dan mereka mengelompokkan elemen-elemen dengan properti serupa. Baris dalam tabel periodik disebut periode, dan mereka mewakili set elemen yang diulang karena memiliki properti yang sama. Itu perbedaan utama antara Mendeleev dan Modern Periodic Table adalah ituTabel periodik Mendeleev memerintahkan elemen berdasarkan massa atomnya sedangkan tabel periodik modern memerintahkan elemen berdasarkan nomor atomnya.

Apa itu Tabel Periodik Mendeleev

Dasar dari tabel periodik Mendeleev adalah mengkategorikan unsur-unsur sesuai dengan karakteristik fisik dan kimianya sehubungan dengan berat atomnya. Ada beberapa ilmuwan lain yang telah bekerja pada tabulasi informasi unsur-unsur bahkan sebelum Mendeleev, namun, ia adalah ilmuwan pertama yang muncul dengan kecenderungan periodik untuk memprediksi sifat-sifat unsur yang tidak ditemukan pada waktu itu. Oleh karena itu, tabel periodik Mendeleev memiliki ruang / celah kosong, sehingga elemen-elemen ini, sekali ditemukan dapat dimasukkan. Gallium dan Geranium adalah dua unsur tersebut.

Juga dalam beberapa kasus, Mendeleev tidak secara ketat mengikuti aturan memesan atom sesuai dengan berat atomnya; ia menempatkan elemen-elemen yang mengutamakan sifat kimianya, sehingga dapat dikelompokkan secara akurat. Unsur-unsur Tellurium dan Yodium adalah contoh yang baik untuk ini. Tabel periodik pertama Mendeleev memiliki elemen dengan properti serupa yang dikelompokkan dalam baris. Dia kemudian merilis versi kedua dari tabel periodiknya di mana elemen dikelompokkan dalam kolom bernomor l-Vlll, tergantung pada keadaan oksidasi elemen. Namun, tabel periodik Mendeleev tidak mendukung keberadaan isotop. Mereka adalah atom-atom dari unsur yang sama dengan bobot yang berbeda.


Tabel Periodik Mendeleev

Apa itu Tabel Periodik Modern?

Dasar dari tabel periodik modern adalah jumlah atom unsur; sifat fisik dan kimia unsur diperlakukan sebagai fungsi periodik dari nomor atomnya. Oleh karena itu, ini memberi makna pada konfigurasi elektronik setiap elemen. Tabel periodik modern terdiri dari 18 kolom yang disebut kelompok dan 7 baris dipanggil titik. Lanthanides dan Actinides disusun dalam blok yang berbeda. Oleh karena itu, tabel periodik modern juga dapat dilihat sebagai blok. Itu dibangun dari empat blok yang berbeda. Dua kolom pertama milik S block; kolom 3-12 ada di d block, 13-18 adalah elemen dari p blok, dan akhirnya Lantanida dan Aktinida menjadi milik f blok. Pembagian menjadi blok didasarkan pada orbital di mana elektron akhir terisi.

Tabel periodik memiliki tren khusus dan dapat diberi label untuk diferensiasi lebih lanjut. Misalnya, grup 17 disebut halogen, dan kelompok 18 adalah gas mulia. Kelompok pertama adalah logam alkali; yang kedua disebut logam tanah alkali, blok elemen d dikenal sebagai seri transisi. Sekitar 4/5 dari elemen tabel periodik adalah logam. Semua elemen dalam seri transisi dan blok f, serta elemen dari dua kelompok pertama, adalah logam. Karakter logam berkurang ketika pergi dari kiri ke kanan sepanjang periode tabel periodik. Jari-jari atom menurun, dan elektronegativitas meningkat ketika bergerak dari kiri ke kanan sepanjang periode. Ukuran atom meningkat ketika turun kolom mana saja dari tabel periodik.


Tabel Periodik Modern

Perbedaan Antara Mendeleev dan Tabel Periodik Modern

Definisi

Tabel periodik Mendeleev dibuat berdasarkan fungsi periodik elemen, memberikan ruang bagi temuan di masa depan dari elemen yang hilang pada waktu itu.

Itu tabel periodik modern adalah yang digunakan saat ini, sebagai peningkatan kolektif dari karya begitu banyak ahli kimia dan ilmuwan dalam upaya untuk memesan unsur-unsur kimia agar menyerupai kesamaan dalam sifat mereka.

Dasar Pemesanan

Tabel periodik Mendeleev memesan elemen berdasarkan berat atomnya.

Tabel periodik modern memesan elemen berdasarkan nomor atomnya.

Kesenjangan untuk Elemen yang Hilang

Tabel periodik Mendeleev memiliki celah untuk elemen yang hilang pada saat itu.

Tabel periodik modern tidak memiliki konsep seperti itu.

Jumlah Kolom dan Baris

Tabel periodik Mendeleev memiliki 8 kolom vertikal yang disebut grup dan 12 baris horizontal yang disebut titik.

Tabel periodik modern memiliki 18 kolom yang disebut grup dan 7 baris yang disebut titik.

Karakteristik Elemen yang Dikelompokkan

Tabel periodik Mendeleev kadang-kadang memiliki elemen dengan sifat yang berbeda dalam kelompok yang sama.

Tabel periodik modernElemen-elemen memiliki properti serupa yang diulang secara berkala.

Keberadaan Isotop

Tabel periodik Mendeleev tidak mendukung fakta keberadaan isotop.

Tabel periodik modern mendukung fakta ini karena klasifikasi didasarkan pada nomor atom, dan bukan berat atom unsur.

Mendefinisikan Struktur Atom

Tabel periodik Mendeleev tidak mendukung konsep struktur atom.

Tabel periodik modern mendukung fakta ini dengan mengelompokkan elemen sedemikian rupa sehingga konfigurasi elektroniknya dapat disimpulkan dengan mudah.


Gambar milik:

“Mendelejevs periodiska system 1871” oleh Pengunggah Asli adalah Den fjättrade ankan di sv.wikipedia - Källa: Dmitrij Ivanovitj Mendelejev (1834 - 1907). (Domain Publik) via