Perbedaan Antara Maltosa dan Sukrosa - Perbedaan Antara

Perbedaan Antara Maltosa dan Sukrosa

Perbedaan Utama - Maltosa vs Sukrosa

Karbohidrat, yang merupakan makromolekul esensial bagi semua makhluk hidup di dunia, dapat dibagi menjadi tiga kategori yang dikenal sebagai monosakarida, disakarida, dan polisakarida. Maltosa dan sukrosa dianggap sebagai disakarida yang sederhana dan paling melimpah di dunia. Namun, tampaknya ada banyak kebingungan tentang perbedaan antara maltosa dan sukrosa karena mereka memiliki formula yang sama (C12H22HAI11) dan massa molar serupa (342.30 g / mol). Maltosa dan sukrosa dibuat ketika dua gula sederhana bergabung. Itu perbedaan utama antara maltosa dan sukrosa adalah itu maltosa adalah kombinasi dari dua molekul glukosa sedangkan sukrosa adalah kombinasi glukosa dan fruktosa. Selain itu, maltosa adalah gula pereduksi sedangkan sukrosa adalah gula non-pereduksi.

Artikel ini menjelaskan,

1. Apa itu Maltose? - Definisi, Struktur, Sintesis, dan Properti

2. Apa itu sukrosa? - Definisi, Struktur, Sintesis, dan Properti

3. Apa perbedaan antara Maltose dan Sukrosa


Apa itu Maltose?

Maltosa adalah gula disakarida, dan unit monomernya adalah glukosa. Ia juga dikenal sebagai maltobiosa atau gula malt. Untuk mensintesis molekul maltosa, dua molekul glukosa bergabung dengan ikatan glikosidik α (1 → 4) sebagai hasil dari reaksi kondensasi. Pati dipecah menjadi maltosa dengan adanya enzim amilase. Maltosa diproduksi dalam proses perkecambahan biji dan glukosa karamelisasi.


Sirup maltosa

Apa itu sukrosa?

Sukrosa adalah gula non-pereduksi dan juga dikenal sebagai Sakarose karena itu terutama ditemukan di banyak tanaman. Rumus molekulnya adalah C12H22HAI11. Ini dapat diisolasi dari tebu atau gula bit dan digunakan untuk konsumsi manusia. Sukrosa terutama penting untuk industri minuman dan produk roti karena memberikan kontribusi untuk meningkatkan rasa dan kelezatan, dan pengembangan warna.Namun, kelebihan konsumsi sukrosa secara langsung terkait dengan kondisi kesehatan seperti kerusakan gigi, indeks glikemik dan peningkatan cepat kadar glukosa darah yang mengarah pada diabetes mellitus dan obesitas.


Gula pasir

Perbedaan Antara Maltosa dan Sukrosa

Sejarah

Maltosa pertama kali diperkenalkan oleh ahli kimia dan pembuat bir Cornelius O 'Sullivan pada tahun 1872.

Sukrosa pertama kali dijelaskan oleh ahli kimia Inggris William Miller pada tahun 1857.

Sumber alami

Maltosa secara alami ditemukan dalam bir, sereal seperti gandum dan gandum, pasta, kedelai, kentang dan ubi jalar.

Sukrosa disimpan dalam tanaman karena kurang reaktif. Ini secara alami hadir dalam gula tebu atau bit, dan mereka digunakan untuk ekstraksi gula meja. Pada 2013, produksi sukrosa rata-rata adalah 175 juta metrik ton di seluruh dunia.

Nama Alternatif

Maltosa juga dikenal sebagai 4-O-α-D-Glucopyranosyl-D-glukosa, maltobiosa dan gula malt.

Sukrosa juga dikenal sebagai gula, Saccharose, α-D-glucopyranosyl- (1 → 2) -β-D-fructofuranoside, dodecacarbon monodecahydrate, β-D-fructofuranosyl- (2 → 1) -α-D-glucopyranoside, β- ( 2S, 3S, 4S, 5R) -fructofuranosyl-α- (1R, 2R, 3S, 4S, 5R) -glucopyranoside, α- (1R, 2R, 3S, 4S, 5R) -glucopyranosyl-β- (2S, 3S, 4S, 5R) -fructofuranoside

Unit Monomer

Maltosa adalah disakarida yang terbentuk dari dua unit glukosa.

Sukrosa adalah disakarida yang terbentuk dari unit glukosa dan unit fruktosa.

Nama IUPAC

MaltosaNama IUPAC adalah 2- (hydroxymethyl) -6- [4,5,6-trihydroxy-2- (hydroxymethyl) oxan-3-yl] oxyox ane-3,4,5-triol.

SukrosaNama IUPAC adalah (2R, 3R, 4S, 5S, 6R) -2 - [(2S, 3S, 4S, 5R) -3,4-dihydroxy-2,5-bis (hidroksimetil) oxolan-2-yl] oxy-6- (hydroxymethyl) oxane-3,4,5-triol.

Struktur Molekul

Sukrosa adalah kombinasi disakarida glukosa monosakarida dan fruktosa, bergabung dengan ikatan α (1 → 4), terbentuk dari reaksi kondensasi. Formula kimianya adalah C12H22O11. Di sisi lain, hidrolisis memecah ikatan glikosidik mengubah sukrosa menjadi glukosa dan fruktosa.


Rumus molekul sukrosa

Maltosa adalah kombinasi disakarida dari dua molekul glukosa monosakarida yang bergabung dengan ikatan α (1 → 4), terbentuk dari reaksi kondensasi. Formula kimianya adalah C12H22O11. Di sisi lain, hidrolisis memecah ikatan glikosidik mengubah maltosa menjadi glukosa.


Formula molekuler Maltose

Rotasi kiral

MaltosaKemurnian dapat diukur dengan polarimetri. Rotasi cahaya terpolarisasi bidang dengan solusi maltosa adalah + 140,7 °.

SukrosaKemurnian dapat diukur dengan polarimetri. Rotasi cahaya terpolarisasi bidang dengan larutan sukrosa adalah + 66,47 °.

Proses Sintesis Biokimia

Maltosa disintesis dalam

  • Proses perkecambahan biji
  • Reaksi karamelisasi
  • Penguraian pati oleh aksi amilase selama pencernaan oral dan pencernaan pankreas

Sukrosa disintesis dalam gula bit dan tebu selama proses fotosintesis.

Mengurangi Properti

Maltosa adalah gula pereduksi, dan memiliki gugus aldehida gratis. Dengan demikian itu dapat mengurangi reagen Fehling.

Sukrosa adalah gula yang tidak mereduksi karena tidak memiliki gugus hidroksil anomerik. Dengan demikian, itu tidak dapat mengurangi reagen Fehling.

Formasi Kristal Osazone

Maltosa membentuk kristal berbentuk kelopak. Tes Osazone dapat digunakan untuk mengidentifikasi maltosa dari gula lain.

Sukrosa adalah gula yang tidak mereduksi, dan tidak membentuk kristal Osazone.

Sebagai kesimpulan, maltosa dan sukrosa terutama merupakan gula dan secara kimia mereka dikategorikan sebagai disakarida yang digunakan sebagai zat pemanis. Sukrosa adalah bahan makanan yang sangat tersedia dibandingkan dengan maltosa. Namun, ada masalah kontroversial tentang keamanan konsumsi jangka panjang gula alami ini.

Referensi:

Weast, Robert C., ed. (1981). Buku Pegangan CRC Kimia dan Fisika (62nd ed.). Boca Raton, FL: CRC Press. hal. C-367.

Lombardo, Y. B., Drago, S., Chicco, A., Fainstein-Day, P., Gutman, R., Gagliardino, J. J., Gomez Dumm, C. L. (1996). Pemberian diet kaya sukrosa jangka panjang pada tikus normal: hubungan antara profil metabolik dan hormonal serta perubahan morfologis pada pankreas endokrin. Metabolisme. 45 (12): 1527–32.

Mintz, Sidney (1986). Manis dan Kekuasaan: Tempat Gula dalam Sejarah Modern. Pinguin. ISBN 978-0-14-009233-2.

Gambar milik:

"Saccharose2" Oleh NEUROtiker - Pekerjaan sendiri (Public Domain) via