Perbedaan Antara Magnetisme dan Elektromagnetisme - Perbedaan Antara

Perbedaan Antara Magnetisme dan Elektromagnetisme

Perbedaan Utama - Magnetisme vs. Elektromagnetisme

Magnetisme dan elektromagnetisme adalah konsep dasar dalam fisika. Itu perbedaan utama antara magnetisme dan elektromagnetisme adalah istilah itu "Magnetisme" hanya mencakup fenomena karena gaya magnetsedangkan "Elektromagnetisme" mencakup fenomena yang disebabkan oleh gaya magnet dan listrik. Padahal, gaya listrik dan magnetadalah kedua manifestasi dari satugaya elektromagnetik.

Apa itu Magnetisme?

Magnetisme adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan setiap fenomena yang dapat dikaitkan dengan medan magnet. Magnet dapat mengerahkan kekuatan pada magnet lain atau bahan magnetik. SEBUAHMedan gaya digambarkan sebagai daerah di mana magnet / bahan magnetik mengalami gaya. Magnet miliki kutub, bernama "kutub utara" dan "kutub selatan". Seperti kutub (utara-utara atau selatan-selatan) mengusir dan tidak seperti kutub (utara-selatan) menarik. Kutub magnet tidak pernah diamati sendirian (kutub utara selalu disertai kutub selatan).

Magnet berasal dari sifat elektron yang dikenal sebagaiberputar (Penting untuk menyatakan di sini bahwa ini tidak mengacu pada pemintalan elektron secara fisik, melainkan bahwa ada properti elektron yang dapat dijelaskan dengan menggunakan matematika yang mirip dengan matematika yang digunakan untuk menggambarkan bagaimana benda "berputar" dalam fisika klasik). Spin memberi elektron properti yang disebutmomen magnet. Biasanya, momen magnetik dari elektron terdekat berada dalam arah yang berlawanan sehingga mereka membatalkan satu sama lain.

Namun, dalam bahan yang telah dimagnetisasi, momen magnetik elektron diselaraskan. Momen magnetik gabungan inilah yang memungkinkan material bermagnet untuk mengerahkan kekuatan pada material magnetik lainnya. Ketika Anda menempatkan suatu material di dalam medan magnet, medan eksternal dapat menyebabkan momen magnetik elektron dalam atom-atom material tersebut berbaris, menyebabkan material menjadi magnet. Tingkat kemana material menjadi magnet tergantung pada jenis material dan kekuatan medan magnet luar. Beberapa material mempertahankan perataan momen magnetikbahkan ketika medan magnet luar dihilangkan, dan itu menjadi magnet permanen.

Apa itu Elektromagnetisme?

Elektromagnetisme adalah istilah yang menggambarkan fenomena yang dapat dikaitkan dengan listrikatau gaya magnet. Medan listrik dan medan magnetadalah saling terkait, dan mereka dapat dianggap sebagai aspek satugaya elektromagnetik, seperti yang akan kami sebutkan di bawah ini.

Sebelum tahun 1820-an, para ilmuwan telah mengetahui sifat-sifat listrik dan magnet melalui berbagai percobaan. Pada tahun 1820, Hans Christian Ørsted (fisikawan Denmark) mengamati bahwa ketika kompas didekatkan dengan konduktor yang membawa arus listrik, jarum kompas dibelokkan (mengingat kompas disimpan pada orientasi yang benar). Ini adalah petunjuk definitif pertama bahwa ada hubungan antara listrik dan magnet. Fakta bahwa konduktor yang membawa arus listrik menghasilkan medan magnet sangat berguna. Sebagai contoh, ini memungkinkan kita untuk membuat elektromagnet hanya dengan mengirimkan arus listrik di sekitar kawat melingkar.


Sebuah elektromagnet, dibuat dengan mengirimkan arus listrik di sekitar konduktor.

Setelah penemuan Ørsted, banyak ilmuwan lain juga mulai melihat lebih dekat pada hubungan antara listrik dan magnet. Ditemukan bahwa jika dua konduktor pembawa saat ini disimpan berdekatan, mereka mengerahkan kekuatan satu sama lain. Segera, fisikawan Prancis André Ampère membuat persamaan untuk menggambarkan kekuatan yang menarik antara dua konduktor dalam hal ukuran arus yang mereka bawa.

Pada tahun 1830-an, fisikawan Inggris Michael Faraday menemukan bahwa jika sebuah konduktor disimpan dalam medan magnet yang berubah, arus mulai mengalir melalui konduktor sementara medan magnet berubah. Dia menunjukkan ini dalam dua cara: pertama, dia menunjukkan bahwa jika magnet permanen dipindahkan bolak-balik di dalam konduktor melingkar, arus mulai mengalir di konduktor. Kedua, ia menunjukkan bahwa jika sebuah konduktor yang tidak membawa arus disimpan dekat dengan konduktor lain yangaku s membawa arus, maka arus dapat dibuat mengalir di konduktor pertama dengan mengubah arus di konduktor lain. Pada tahun 1860-an, James Clerk Maxwell menggabungkan ide-ide Ampere dan Faraday, mengekspresikan semuanya dalam bentuk matematika dan menunjukkan bahwa listrik dan magnet adalah aspek dari fenomena mendasar yang lebih umum. Dengan teori relativitas khusus Albert Einstein, menjadi mungkin untuk menunjukkan bahwa apa yang dialami sebagai medan listrik oleh satu pengamat, pada kenyataannya, dapat dialami sebagai medan magnet oleh yang lain.

Kisah itu tidak berakhir di sana: pada 1970-an, fisikawan teoretis Sheldon Glashow, Abdus Salam, dan Steven Weinberg menunjukkan bahwa pada energi tinggi, gaya elektromagnetik berperilaku dengan cara yang sama sepertikekuatan nuklir yang lemah melakukan. Temuan mereka kemudian dikonfirmasi oleh eksperimen dan menghasilkan yang barupenyatuan dalam fisika: gaya elektromagnetik dan gaya lemah digabung menjadi satu kekuatan electroweak. Menggabungkan gaya elektrowak ini dengan dua gaya fundamental lainnya: gaya nuklir kuat dan gaya gravitasi, tetap menjadi tantangan terbesar dalam fisika.

Perbedaan Antara Magnetisme dan Elektromagnetisme

Cakupan

Daya tarik hanya mengacu pada fenomena yang disebabkan oleh gaya magnet.

Elektromagnetisme mengacu pada fenomena yang disebabkan oleh kekuatan listrik maupun gaya magnet.

Referensi

Byrne, C. (2015, 2 Januari).