Perbedaan Antara Magnetic Flux dan Magnetic Flux Density - Perbedaan Antara

Perbedaan Antara Magnetic Flux dan Magnetic Flux Density

Perbedaan Utama - Magnetic Flux vs Magnetic Flux Density

Dalam magnetisme, beberapa jumlah fisik seperti fluks magnet, kerapatan fluks magnetik dan kekuatan medan magnet digunakan untuk menjelaskan perilaku atau pengaruh medan magnet. Beberapa orang menggunakan istilah-istilah ini secara bergantian. Tetapi mereka memiliki makna yang berbeda dan khusus. Itu perbedaan utama antara fluks magnetik dan kepadatan fluks magnetik adalah itu fluks magnetik adalah kuantitas skalar sedangkan kepadatan fluks magnetik adalah kuantitas vektor. Fluks magnetik adalah produk skalar dari kerapatan fluks magnetik dan vektor area. Artikel ini mencoba memberikan penjelasan yang jelas untuk fluks magnetik dan kerapatan fluks magnetik.

Apa itu Magnetic Flux?

Fluks magnetik adalah kuantitas skalar yang vital dalam magnetisme. Biasanya, medan magnet divisualisasikan menggunakan garis medan magnet. Besarnya bidang diwakili oleh kepadatan garis bidang. Panah dari garis-garis medan mewakili arah medan magnet. Dalam hal garis medan magnet, fluks magnet melalui permukaan yang diberikan berbanding lurus dengan jumlah total garis medan yang melewatinya. Namun, garis-garis medan bukanlah garis nyata di luar angkasa. Itu hanya garis imajiner yang digunakan sebagai model sederhana untuk menjelaskan pengaruh magnetik dari partikel bermuatan dan bahan magnetik.

Fluks magnet dalam medan magnet konstan dapat dinyatakan secara matematis sebagai, ɸ = B.S.

ɸ adalah fluks magnet melalui permukaan vektor, B adalah kerapatan fluks magnetik dan S adalah area permukaan. Dengan kata lain, fluks magnet melalui area permukaan yang diberikan sama dengan produk skalar (produk titik) dari kepadatan fluks magnetik dan vektor area.

Secara umum, fluks magnet dapat dinyatakan sebagai ɸ = ∫∫ B.dS.

Dapat dengan mudah ditunjukkan bahwa fluks magnetis melalui permukaan tertutup adalah nol. Tetapi fluks magnetis melalui permukaan terbuka dapat berupa nol atau non-nol. Gaya gerak listrik dihasilkan oleh perubahan fluks magnetik yang melewati loop konduktor. Fenomena ini adalah prinsip kerja dasar generator. Menurut Hukum induksi Faraday, besarnya gaya gerak listrik yang diinduksi dalam loop konduksi oleh fluks magnet yang berubah sama dengan laju perubahan fluks magnetik yang terkait dengan loop.


Apa itu Magnetic Flux Density

Fluks magnet, yang juga dikenal sebagai "induksi magnetik”Kuantitas penting lainnya dalam magnetisme. Kerapatan fluks magnetik didefinisikan sebagai jumlah fluks magnet melalui area satuan yang ditempatkan tegak lurus terhadap arah medan magnet. Ini adalah kuantitas vektor, biasanya dilambangkan dengan B.

Satuan SI dari kerapatan fluks magnetik adalah Tesla (T). Itu Gauss (G) adalah satuan C.G.S dari kerapatan fluks magnetik; itu juga umum digunakan, terutama ketika berhadapan dengan kepadatan fluks magnetik yang lemah karena satu Tesla sama dengan 10.000 G.

Kerapatan fluks magnetik pada titik tertentu (δB), diproduksi oleh elemen saat ini diberikan oleh persamaan Biot-Savart. Ini dapat dinyatakan sebagai


Di sini, saya adalah arus, δl adalah vektor dengan besaran sangat kecil, dan rˆ adalah vektor satuan r. Ini adalah persamaan yang sangat penting ketika berhadapan dengan medan magnet yang dihasilkan oleh kabel atau sirkuit pembawa arus. Kerapatan fluks magnetik yang dihasilkan oleh kawat pembawa arus tergantung pada beberapa faktor seperti geometri kawat, besarnya dan arah arus dan posisi titik di mana kerapatan fluks magnetik dapat ditemukan. Itu Hukum Biot- Savart adalah kombinasi dari semua faktor tersebut. Jadi, ini dapat digunakan untuk menghitung kerapatan fluks magnetik resultan B, pada titik tertentu dari kabel pembawa arus.

Kerapatan fluks magnetik (B) di dalam medium material sama dengan permeabilitas magnetik medium itu (μ) dikali kekuatan medan magnet (H). Ini dapat dinyatakan sebagai B = µH. Permeabilitas magnetik bahan feromagnetik meningkat hingga nilai tertentu ketika kekuatan medan magnet yang diterapkan meningkat. Setelah itu, berkurang seiring kekuatan medan meningkat lebih lanjut. Jadi, kerapatan fluks magnetik juga mendekati tingkat saturasi dan kemudian berkurang ketika kekuatan medan magnet meningkat lebih lanjut, menurut persamaan B = µH. Fenomena ini dikenal sebagai saturasi magnetik.


Perbedaan Antara Magnetic Flux dan Magnetic Flux Density

Dilambangkan oleh:

Fluks magnet: Fluks magnetik dilambangkan dengan φB atau ɸ.

Kerapatan fluks magnetik: Densitas fluks magnetik dilambangkan oleh B.

Unit SI:

Fluks magnet: Satuan SI adalah Weber (Wb).

Kerapatan fluks magnetik: Satuan SI adalah Wbm-2, Tesla (T).

Sifat kuantitas:

Fluks magnet: Fluks magnetik adalah skalar.

Kerapatan fluks magnetik: Kerapatan fluks magnetik adalah vektor.