Perbedaan Antara Makronutrien dan Mikronutrien - Perbedaan Antara

Perbedaan Antara Makronutrien dan Mikronutrien

Perbedaan Utama - makronutrien vs mikronutrien

Nutrisi yang dibutuhkan untuk kelangsungan hidup umat manusia dan makhluk hidup lainnya dapat dibagi menjadi dua kategori. Mereka adalah makronutrien dan mikronutrien. Tampaknya ada banyak kebingungan tentang perbedaan antara makronutrien dan mikronutrien. Itu perbedaan utama antara makronutrien dan mikronutrien adalah itu tubuh manusia membutuhkan makronutrien dalam jumlah yang lebih besar sedangkan mikronutrien dibutuhkan dalam jumlah yang lebih kecil. Makronutrien utama adalah karbohidrat, protein dan lemak yang berkontribusi terhadap sebagian besar makanan kita. Mereka adalah konstituen kalori struktural dan penghasil energi dari makanan kita. Sementara itu, zat gizi mikro seperti vitamin, mineral, dan phytochemical sangat penting untuk menjaga kesehatan yang baik.  Dalam artikel ini, mari kita jelaskan perbedaan antara zat gizi makro dan zat gizi mikro dalam hal karakteristik dan sifat kimianya.

Apa yang dimaksud dengan nutrisi makro

Makronutrien adalah zat kimia yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan fungsi tubuh manusia lainnya. Manusia dan hewan membutuhkan makronutrien dalam jumlah yang lebih besar dibandingkan dengan mikronutrien. Mereka berkontribusi pada energi massal yang dibutuhkan untuk sistem metabolisme organisme hidup.


Apa yang dimaksud dengan nutrisi mikro

Zat gizi mikro adalah zat kimia yang dibutuhkan untuk berbagai fungsi tubuh, pertumbuhan, dan pencegahan penyakit. Selain itu, mereka sangat penting untuk kesehatan manusia secara keseluruhan. Manusia dan hewan mengonsumsi mikronutrien dalam jumlah yang lebih kecil dibandingkan dengan makronutrien. Mereka menyediakan kofaktor yang diperlukan untuk metabolisme tubuh manusia untuk dilakukan.


Perbedaan Antara Makronutrien dan Mikronutrien

Perbedaan antara makronutrien dan mikronutrien dapat dibagi menjadi beberapa kategori berikut. Mereka;

Definisi

Nutrisi makro:"Makro" menunjukkan besar dan makronutrien adalah nutrisi yang dibutuhkan dalam jumlah besar.

Zat gizi mikro: "Mikro" menunjukkan jumlah kecil dan zat gizi mikro adalah nutrisi yang dibutuhkan dalam jumlah kecil.

Contohnya

Nutrisi makro: Contohnya termasuk protein, lemak, serat, air, dan karbohidrat.

Zat gizi mikro:

  • Fitokimia dan antioksidan
  • Vitamin
  • Mineral seperti besi, kobalt, kromium, tembaga, yodium, mangan, selenium, seng dan molibdenum

Pengecualian: Mineral seperti Kalsium, Sodium klorida, Magnesium, Kalium, Fosfor, dan Sulfur kadang-kadang dikenal sebagai makronutrien karena mereka diperlukan dalam jumlah besar dibandingkan dengan vitamin dan mineral lainnya. Dengan demikian, mereka juga dikenal sebagai mineral makro.

Fungsi Tubuh

Nutrisi makro:

  • Memberikan kalori atau energi - Lemak memiliki kandungan energi 9 kkal / g dan protein dan karbohidrat 4 kkal / g
  • Perkembangan otot
  • Bangun dan perbaiki jaringan
  • Karbohidrat berfungsi untuk penyimpanan energi (mis. Pati dan glikogen)
  • Komponen struktural (mis. Selulosa pada tanaman dan kitin dalam artropoda)
  • Karbohidrat adalah komponen penting dari koenzim (mis. ATP, FAD, dan NAD) dan tulang punggung molekul genetik yang dikenal sebagai DNA dan RNA
  • Lemak berfungsi untuk penyimpanan vitamin
  • Mempertahankan suhu tubuh
  • Mempromosikan fungsi sel yang sehat
  • Memainkan peran kunci dalam sistem kekebalan tubuh, pembuahan, mencegah patogenesis, pembekuan darah
  • Hormon, enzim, dan sintesis senyawa kimia lainnya
  • Perlindungan organ tubuh dan isolasi
  • Fungsi membran sel dan mekanisme pensinyalan seluler
  • Untuk memelihara mikroorganisme usus yang bermanfaat

Zat gizi mikro:

  • Sintesis enzim, hormon, dan zat lain yang penting untuk pertumbuhan dan perkembangan yang tepat
  • Vitamin A - Pertahankan siklus penglihatan
  • Yodium - Sintesis hormon tiroid
  • Asam folat - Perkembangan tabung saraf
  • Cegah penyakit tidak menular
  • Bertindak sebagai koenzim atau kofaktor untuk berbagai enzim
  • Terlibat aktif dalam proses metabolisme manusia (respirasi sel, siklus sel)
  • Sintesis hemoglobin

Makanan Kaya Nutrisi

Nutrisi makro: Sereal (beras, gandum, gandum), kacang-kacangan, daging, ikan, ubi, kentang, kacang-kacangan, biji minyak kaya akan makronutrien.

Zat gizi mikro: Terutama sayuran, buah-buahan, telur, susu, sayuran berdaun hijau, makanan fermentasi, makanan berkecambah kaya akan zat gizi mikro.

Persyaratan yang Disarankan Harian

Nutrisi makro:

  • 55–75% dari total energi dari karbohidrat
  • 15-20% dari total energi dari protein atau 1 g / kg berat badan per hari - Protein
  • 20-35% dari total energi dari total lemak
  • 20% dari total energi dari lemak tak jenuh tunggal
  • 10% dari total energi dari lemak tak jenuh ganda
  • 7% dari total energi dari lemak jenuh

Zat gizi mikro:

  • Vitamin A - 700 ug
  • Vitamin E - 15 mg
  • Vitamin C - 75 mg
  • Asam Pantotenat - 1,5 mg
  • Vitamin B12 - 2,4 mg
  • Pyridoxine - 3 mg
  • Tiamin - 1 mg
  • Riboflavin - 1,1 mg
  • Niasin - 14 mg
  • Folat - 400 mg
  • Zat besi - 18 mg
  • Selenium - 55 mg
  • Kalsium - 1000 mg

Penyakit Kekurangan

Nutrisi makro: Kekurangan nutrisi makro dapat menyebabkan kekurangan gizi protein-energi, Kwashiorkor, marasmus.

Zat gizi mikro:Kekurangan nutrisi mikro dapat menyebabkan

  • Kekurangan vitamin A kebutaan malam, Xerophthalmia, keratomalacia
  • Kekurangan zat besi - Anemia
  • Kekurangan yodium - Gondok
  • Kekurangan tiamin - Beriberi
  • Kekurangan riboflavin - Stomatitis
  • Kekurangan Niacin - Pellagra
  • Vitamin C - Penyakit kudis

Kelebihan Penyakit

Nutrisi makro: Obesitas, diabetes tipe II, penyakit kardiovaskular, dan sindrom metabolik dapat disebabkan oleh kelebihan makronutrien.

Zat gizi mikro: Overdosis vitamin dapat membahayakan organ tubuh manusia seperti hati.


Kesimpulannya, kuantitas dan kualitas makronutrien dan mikronutrien sangat bervariasi, tidak hanya bergantung pada jenis makanan apa yang Anda konsumsi tetapi juga kualitas makanan itu. Diet harian cenderung memiliki lebih banyak makronutrien daripada mikronutrien dan mereka adalah nutrisi penting bagi tubuh manusia.

Referensi:

Inisiatif Tepung Tepung, GAIN, Inisiatif Mikronutrien, USAID, Bank Dunia, UNICEF, Berinvestasi di masa depan: seruan terpadu untuk bertindak atas kekurangan vitamin dan mineral, hal. 17.

UNICEF Kanada, Kelangsungan Hidup Anak Global dan Kesehatan: Laporan kemajuan 50 tahun dari UNICEF Kanada, hlm. 68.

Komite UNICEF Kanada, Anak Global Bertahan hidup dan Kesehatan, 2006, hal. 67.

Gambar milik:

"Oats, barley, dan beberapa produk yang dibuat dari mereka" oleh Peggy Greb, USDA ARS (Public Domain) via