Perbedaan Antara Hormon dan Enzim - Perbedaan Antara

Perbedaan Antara Hormon dan Enzim

Perbedaan Utama - Hormon vs Enzim

Hormon dan enzim adalah dua zat yang diproduksi oleh tumbuhan dan hewan, yang membantu mengatur berbagai fungsi dalam tubuh. Hormon bisa berupa protein atau steroid. Enzim pada dasarnya adalah protein. Hormon dan enzim dilepaskan oleh kelenjar pada hewan. Hormon adalah bahan kimia tetapi enzim adalah katalis biologis. Itu perbedaan utama antara hormon dan enzim itu hormon membawa pesan ke bagian lain dari tubuh, memicu reaksi seluler spesifik pada jaringan dan organ target sedangkan Enzim adalah katalis biologis, yang meningkatkan laju reaksi biokimia spesifik tanpa mengalami perubahan apa pun.

1. Apa itu Hormon
      - Definisi, Properti, Fungsi, Contoh
2. Apa itu Enzim
      - Definisi, Properti, Fungsi, Contoh
3. Apa perbedaan antara Hormon dan Enzim


Apa itu Hormon?

Hormon adalah produk sel-sel hidup, yang bersirkulasi dalam cairan seperti darah atau getah, dan menghasilkan efek stimulasi spesifik yang biasanya pada aktivitas sel, jauh dari titik asalnya. Zat sintetis juga bisa bereaksi sebagai hormon. Jadi, hormon adalah pembawa pesan kimiawi, yang membantu satu bagian tubuh untuk berkomunikasi dengan bagian tubuh yang lain dengan mengirimkan sinyal. Pada hewan, mereka dilepaskan langsung ke aliran darah oleh kelenjar endokrin dan bersirkulasi melalui tubuh sampai jaringan atau organ target ditemukan. Beberapa kelenjar endokrin di dalam tubuh dan hormon-hormonnya ditunjukkan Tabel 1.

Tabel 1: Kelenjar endokrin dan hormon-hormonnya

Kelenjar Endokrin

Hormon

Kelenjar di bawah otak

Hormon pertumbuhan (GH), Prolaktin, hormon perangsang folikel (FSH), dan hormon Luteinizing (LH)

Kelenjar pineal

Melatonin

Pankreas

Insulin, glukagon, dan amylin

Hati

Faktor pertumbuhan seperti insulin 1 (IGF-1)

Timus

Timosin

Kelenjar tiroid

Tiroxin dan Kalsitonin

Kelenjar adrenal

Aldosteron dan Kortisol

Indung telur

Estrogen dan Progesteron

Testis

Testosteron

Kontak awal hormon dengan sel atau jaringan tertentu dapat memulai reaksi penting seperti mendorong pertumbuhan dan perkembangan sel atau jaringan, memulai dan mempertahankan perkembangan dan reproduksi seksual, membantu metabolisme makanan, mengendalikan suhu tubuh, mengatur suasana hati, dan kognitif. berfungsi. Berbagai jenis hormon dikeluarkan dari tubuh, dengan fungsi biologis yang berbeda. Hormon dapat berupa polipeptida, amina, terpenoid, steroid, atau senyawa fenolik. Karena hormon adalah molekul yang sangat kuat, beberapa hormon mungkin memiliki efek besar pada tubuh. Hormon dihancurkan setelah aksi mereka. Oleh karena itu, mereka tidak dapat digunakan kembali. Berbagai kelas hormon diperlihatkan di Gambar 1.


Gambar 1: Kelas hormon yang berbeda

Ketidakseimbangan hormon dapat terjadi karena usia, penyakit, kelainan genetik, paparan racun lingkungan, dan gangguan ritme alami tubuh. Kelebihan produksi hormon, serta kekurangan hormon, menyebabkan masalah kesehatan. Terapi penggantian hormon sintetis dapat digunakan pada defisiensi hormon.

Apa itu Enzim

Enzim adalah molekul protein yang bertindak sebagai katalis biologis, mengatur laju reaksi biokimia. Itu tidak mengubah strukturnya selama aksi; karenanya, ini dapat digunakan kembali. Semua aspek metabolisme dalam sel dikatalisis oleh enzim. Molekul nutrisi besar seperti karbohidrat, protein, dan lipid dipecah menjadi molekul kecil, mengubah energi kimia menjadi proses seluler lainnya seperti pembentukan makromolekul, mulai dari molekul prekursornya. Semua enzim kecuali ribozim adalah protein. Urutan asam amino dari rantai polipeptida menentukan struktur protein, yang penting untuk tindakan mereka. Struktur protein bervariasi dengan suhu atau pH. Setelah didenaturasi, enzim secara irreversibel kehilangan kemampuannya untuk mengkatalisasi reaksi. Komponen kimia tambahan seperti kofaktor diperlukan oleh aksi enzim. Kofaktor ini dapat berupa koenzim seperti vitamin atau kelompok prostetik seperti ion logam. Enzim dengan situs aktifnya ditampilkan di Gambar 2.


Gambar 2: Struktur enzim

Karena enzim dapat digunakan berulang kali, hanya sejumlah kecil enzim diperlukan untuk mengkatalisasi suatu reaksi. Tindakan enzim terutama dapat diatur oleh kontrol alosterik. Penyakit manusia yang diwariskan seperti fenilketonuria dan albinisme disebabkan karena kekurangan enzim.

Enzim juga memiliki aplikasi industri seperti fermentasi anggur, ragi roti, pembuatan bir bir, dan pengadukan keju. Dalam kedokteran, enzim digunakan dalam mendiagnosis penyakit, mempromosikan penyembuhan luka, dan membunuh mikroorganisme patogen.

Perbedaan Antara Hormon dan Enzim

Definisi

Hormon: Hormon adalah zat pengatur yang diproduksi dalam suatu organisme dan diangkut dalam cairan jaringan seperti darah atau getah, menstimulasi sel atau jaringan spesifik untuk beraksi.

Enzim: Enzim adalah zat yang diproduksi oleh suatu organisme dan mampu mengkatalisasi reaksi biokimia tertentu.

Pada Tumbuhan dan Hewan:

Kimia

Hormon: Hormon adalah polipeptida, amina, terpenoid, steroid, atau senyawa fenolik.

Enzim: Enzim adalah protein, yang mungkin mengandung kelompok logam. Pengecualiannya adalah ribozim yang merupakan RNA dengan aktivitas katalitik.

Kelompok Prostetik

Hormon: Hormon tidak memiliki kelompok prostetik.

Enzim: Enzim mengandung koenzim dan kofaktor sebagai kelompok prostetik.

Berat molekul

Hormon: Hormon memiliki berat molekul rendah.

Enzim: Enzim memiliki berat molekul relatif tinggi.

Difusi melalui Membran Sel

Hormon: Hormon difusi melalui membran sel.

Enzim: Enzim tidak berdifusi melalui membran sel.

Fungsi

Hormon: Hormon adalah sinyal yang melewati sel atau organ.

Enzim: Enzim mengkatalisasi reaksi kimia dengan meningkatkan laju reaksi.

Stabilitas kimia

Hormon: Hormon rusak selama proses; karenanya, mereka tidak dapat digunakan kembali.

Enzim: Enzim tidak berubah setelah fungsinya.

Peraturan

Hormon: Hormon diatur oleh otak atau faktor eksternal.

Enzim: Enzim diatur oleh kontrol alosterik, isoenzim, modifikasi kovalen, aktivasi proteolitik, dan pergantian protein.

Pengaruh Suhu dan pH

Hormon: Hormon tidak terpengaruh oleh suhu dan pH.

Enzim: Enzim dipengaruhi oleh suhu dan pH.

Fungsi

Hormon: Hormon memiliki beragam fungsi dalam mengendalikan pertumbuhan, perkembangan, dan reproduksi.

Enzim: Enzim memiliki fungsi yang unik tetapi penting dalam tubuh.

Contohnya

Hormon: Oksitosin, kortisol, testosteron, dan estrogen pada hewan dan asam absisat, sitokin, dan giberelin pada tanaman adalah contoh hormon.

Enzim: Hidrolase, oksidase, dan isomerase adalah contoh enzim.

Pada hewan:

Pembentukan

Hormon: Hormon diproduksi dan disekresikan oleh kelenjar endokrin.

Enzim: Enzim diproduksi dan disekresikan oleh kelenjar eksokrin.

Berfungsi dalam

Hormon: Hormon diangkut oleh darah ke tempat aksi.

Enzim: Enzim bekerja di tempat pembentukan atau organ terdekat.

Sifat fungsi

Hormon: Fungsi hormon tergantung pada reaksi umpan balik positif dan negatif.

Enzim: Fungsi enzim tergantung pada keberadaan substrat.

Penyakit

Hormon: Kelebihan atau penurunan kadar hormon menyebabkan penyakit.

Enzim: Enzim menyebabkan penyakit karena kekurangan.

Korespondensi

Hormon: Hormon membawa sinyal ke enzim.

Enzim: Enzim bekerja tergantung pada sinyal hormon.

Variasi dengan Usia

Hormon: Hormon cenderung berubah seiring bertambahnya usia.

Enzim: Enzim tidak berubah seiring bertambahnya usia.

Kesimpulan

Hormon dan enzim adalah dua zat, yang diproduksi pada tumbuhan dan hewan dan mampu mengkatalisasi reaksi kimia. Hormon adalah bahan kimia kecil yang memiliki situs aksi yang berbeda, selain situs asal. Mereka diproduksi dan dikeluarkan oleh kelenjar endokrin dan beredar dalam cairan seperti darah atau getah, mengirimkan sinyal kimia ke seluruh tubuh. Karenanya, berbagai jaringan dan organ berkomunikasi oleh hormon. Enzim adalah molekul protein yang mengkatalisasi reaksi biokimia yang terjadi dalam tubuh. Mereka diproduksi di lokasi aksi. Enzim cenderung mengubah struktur mereka dalam suhu dan kondisi pH yang tidak menguntungkan. Namun, perbedaan utama antara hormon dan enzim adalah dalam mekanisme kerjanya di dalam tubuh.

Referensi:
1. Wiley, F. "Apa itu Hormon?" EverydayHealth.com. N.p., 19 Oktober 2015. Web. 29 Mei 2017.